Advertisement

Larangan Parkir di Jalan Kampung Bikin Pusing, Warga Solo: Bikin Garasi Mahal

Newswire
Jum'at, 13 Januari 2023 - 10:27 WIB
Bernadheta Dian Saraswati
Larangan Parkir di Jalan Kampung Bikin Pusing, Warga Solo: Bikin Garasi Mahal Foto Ilustrasi. - Solopos/Sunaryo Haryo Bayu

Advertisement

Harianjogja.com, SOLO—Larangan parkir di jalan kampung dan kewajiban memiliki garasi bagi pemilik mobil yang akan diterapkan Pemkot Solo membuat warga pusing, terutama bagi mereka yang punya mobil namun tidak punya garasi di rumah.

Mereka dalam posisi serbasulit. Parkir di jalan kampung depan rumah risikonya ditertibkan petugas. Sedangkan untuk membangun garasi di rumah juga bukan perkara yang mudah.

Advertisement

PROMOTED:  Dari Garasi Rumahan, Kini Berhasil Perkenalkan Kopi Khas Indonesia di Kancah Internasional

Selain soal ketersediaan lahan yang terbatas, membangun garasi juga butuh biaya yang tak sedikit. Pilihan mereka jika tak bisa melakukan keduanya adalah terpaksa menjual mobil.

Warga berharap Pemkot Solo memberi solusi apabila larangan parkir mobil di jalan kampung Solo tersebut benar-benar diterapkan. Solusi itu misalnya berupa parkir kolektif di lokasi-lokasi yang padat penduduk.

Sebagai informasi, Pemerintah Kota Solo segera menerapkan Peraturan Daerah (Perda) No 10/2022 tentang Penyelenggaraan Perhubungan. Salah satu pasal dalam perda itu mengatur kewajiban pemilik mobil untuk mempunyai garasi dan larangan untuk parkir di jalan perkampungan.

Baca juga: Rumahnya Dikabarkan Digeledah Kejagung, Menkominfo: Saya Kena Hoaks Mulu!

Tedi, warga pemilik mobil yang tinggal di Jl Tegal Mulyo, Nusukan, Banjarsari, Solo, mengaku akan kesulitan jika larangan parkir di jalan kampung dan wajib punya garasi diterapkan di Solo. Ia tidak punya garasi di rumah sementara untuk membangun garasi sudah tidak ada ruang tersisa.

Di sisi lain, ia membutuhkan mobil untuk menunjang aktivitas dan pekerjaannya sehari-hari. Tedi mengaku membeli mobil itu untuk bekerja sebagai driver taksi online, bukan untuk pamer atau memenuhi keinginan saja.

“Kalau memang aturan untuk membuat garasi di rumah itu diberlakukan, saya jujur enggak bisa. Selama ini memang parkirnya di depan rumah, tetapi Insya Allah enggak mengganggu,” ujar Tedi dikutip dari Solopos.com-jaringan Harianjogja.com, Kamis (12/1/2023).

Serbasalah

Tedi berharap ada parkir kolektif di sekitar kampungnya apabila parkir di jalan kampung Solo dilarang. Menurutnya, banyak dari warga sekitar rumahnya yang juga memiliki mobil tetapi tidak bisa membangun garasi.

“Andai Pemkot Solo mau membantu dengan membuat parkir kumulatif sepertinya lebih solutif daripada membuat aturan tapi enggak membuat solusinya. Di sini banyak warga yang punya mobil tapi memang enggak muat buat garasi di rumahnya,” lanjut Tedi.

Jika akhirnya Perda tersebut dilaksanakan tanpa solusi, Tedi mengatakan kemungkinan terpaksa ia akan menjual mobilnya atau menitipkannya di lokasi-lokasi yang tidak jauh dari rumah.

“Ya mau enggak mau kalau memang diterapkan aturannya, mobil saya titipkan ke Stasiun Purwosari misalnya, kalau enggak ya saya jual. Mau bagaimana lagi, kondisinya serbasalah dengan aturan tersebut,” tegas Tedi.

Naufal, warga pemilik mobil yang tinggal di Gandekan, Jebres, Solo, juga mengatakan hal senada. Ia kemungkinan akan menjual mobilnya apabila larangan parkir di jalan kampung dan kewajiban punya garasi diterapkan di Solo.

Namun ia tetap berharap Pemkot Solo meninjau ulang kebijakan tersebut atau memberikan solusi jika memang akan menerapkannya.

“Bikin garasi itu enggak murah, kalaupun beli lahan buat parkir saja itu eman-eman, mending buat rumah. Sebenarnya kalau bisa ada bantuanlah minimal aturannya dikaji ulang,” ujar pria berusia 28 tahun ini.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Sumber : Solopos

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Advertisement

alt

Kejari Selidiki Dugaan Korupsi Hibah Pariwisata Rp10 Miliar, Begini Bantahan Dispar Sleman

Sleman
| Kamis, 09 Februari 2023, 15:47 WIB

Advertisement

alt

Hyatt Regency Yogyakarta Hadirkan Sunday Brunch dengan Live Painting

Wisata
| Kamis, 09 Februari 2023, 15:27 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement