Advertisement

Soal Reshuffle Kabinet, Akademisi: Indikatornya Hendaknya adalah Prestasi

Arief Junianto
Minggu, 08 Januari 2023 - 22:37 WIB
Arief Junianto
Soal Reshuffle Kabinet, Akademisi: Indikatornya Hendaknya adalah Prestasi Dekan Fakultas Kehutanan UGM, Sigit Sunarta. - Istimewa

Advertisement

Harianjogja.com, JOGJA — Isu reshuffle kabinet Indonesia Maju terus menjadi perbincangan banyak pihak. Pro dan kontra terhadap nama-nama yang bakal di-reshuffle pun kian santer. 

Salah satunya adalah Dekan Fakultas Kehutanan UGM, Sigit Sunarta yang menilai siapa pun menteri yang di-reshuffle, indikatornya hendaknya adalah prestasi. 

Advertisement

PROMOTED:  Dari Garasi Rumahan, Kini Berhasil Perkenalkan Kopi Khas Indonesia di Kancah Internasional

“Sebenarnya, bukan kewenangan saya menanggapi soal reshuffle ya. Itu kewenangan Presiden. Saya hanya melihat dan menilai kinerja menteri yang terkait dengan bidang saya, kehutanan. Jadi Menteri Siti [Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan, Siti Nurbaya] memang bekerja sangat baik. Secara pribadi saya mengagumi beliau,” kata Sigit melalui rilis, Minggu (8/1/2023).

Sejauh ini, kata dia, kinerja Siti sangat bagus. Pasalnya, Siti dinilainya mampu menangani permasalah yang cukup berat yakni bidang lingkungan hidup dan bidang kehutanan.

Sigit memaparkan, banyak torehan prestasi yang telah didapat, banyak bukti seperti penanganan kebakaran hutan dan lahan atau Karhutla, penanganan isu lingkungan/emisi karbon yang telah dicarikan jalan keluarnya seperti FOLU NeT Sink 2030 dan lain-lainnya.

Lebih lanjut dikemukakan Sigit Sunarta, tentang kebakaran hutan dan lahan (karhutla), seperti dikemukakan Menteri LHK dalam paparan akhir tahun 2022 bahwa capaian kinerja KLHK tahun ini, di antaranya kebakaran hutan tidak ada yang signifikan muncul secara nasional karena dapat ditangani dengan baik.

"Hal yang sangat penting juga dalam kontek bidang kehutanan kata Sigit Sunarta deforestasi mendapat apresiasi tinggi dari dunia internasional, sebagai kita ketahui, laju deforestasi semakin menurun," ucap dia.

Menurut Sigit, di bawah pimpinan Siti, KLHK mampu menurunkan tingkat emisi gas rumah kaca. Sebagaimana diketahui, pada COP 27 UNFCCC (dalam hal ini dibandingkan dengan COP 21, 2015), Indonesia berada di posisi puncak upayanya dengan instrumen diplomasi iklim yaitu FoLU Netsink 2030.

"Sebuah komitmen ambisius sekaligus realistis dalam penurunan emisi gas rumah kaca untuk sektor hutan sampai 2030."

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Advertisement

alt

Pendapatan BPHTB Sleman 2022 Capai Rp239 Miliar

Sleman
| Sabtu, 04 Februari 2023, 14:37 WIB

Advertisement

alt

Kemegahan Desa Wisata Karangrejo Borobudur Menyimpan Kisah Menarik Bersama Ganjar

Wisata
| Sabtu, 04 Februari 2023, 11:17 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement