Advertisement

Setara Institute Kutuk Keras Bom Bunuh Diri Astana Anyar

Pernita Hestin Untari
Rabu, 07 Desember 2022 - 19:37 WIB
Budi Cahyana
Setara Institute Kutuk Keras Bom Bunuh Diri Astana Anyar Polisi menjaga sekitar Polsek Astanaanyar, Kota Bandung, Jawa Barat, Rabu (7/12/2022). - Antara

Advertisement

Harianjogja.com, JAKARTASetara Institute mengutuk bom bunuh diri di Polsek Astana Anyar, Bandung, Jawa Barat, Rabu (7/12/2022). Ketua Setara Institute Hendardi mengatakan lembaganya mendorong institusi Polri untuk mengungkap tuntas peristiwa tersebut.

Dia berharap Polri juga memperoleh gambaran jejaring yang melingkupinya, guna kepentingan penanganan yang lebih akuntabel.

Advertisement

PROMOTED:  Dari Garasi Rumahan, Kini Berhasil Perkenalkan Kopi Khas Indonesia di Kancah Internasional

“Jika diasumsikan identitas pelaku yang telah beredar benar, pelaku adalah residivis kasus terorisme di 2017 dan telah bebas sejak Maret 2021. Jika benar, maka pesan utama peristiwa ini juga ditujukan pada kerja pascapenanganan tindak pidana terorisme, yakni pemasyarakatan dan deradikalisasi,” kata Hendardi dalam keterangannya, dikutip Rabu (7/12/2022).

Dia mengatakan keberulangan tindakan tersebut menunjukkan dukungan dan sinergi kinerja deradikalisasi yang dilaksanakan oleh Badan Nasional Penanggulangan Terorisme Indonesia (BNPT) harus diperkuat.

Menurutnya, early warning dan early response system (EWERS) yang dikembangkan di daerah belum banyak membantu mencegah recovery kelompok teroris untuk melakukan tindakan serupa.

“Padahal sederet regulasi pemerintah telah diterbitkan, termasuk berbagai rencana aksi mencegah terjadinya kekerasan ekstremis. BNPT dan Polri bisa mengefektifkan berbagai regulasi dan inisiasi untuk memperkuat sinergi dengan pemerintah daerah,” katanya.

Hendardi menjelaskan, apabila kerja kerja hulu pencegahan intoleransi dan kerja hilir deradikalisasi tidak sinergis, maka potensi terorisme akan terus berulang. Menurutnya, Polri selalu akan menjadi sasaran utama tindakan kekerasan dan political revenge dari kelompok pengusung aspirasi politik intoleran.

Diperlukan kerja sama berbagai institusi negara untuk mengatasi kekerasan ekstremis yang berulang. Termasuk pencegahan pencegahan intoleransi, yang menurut Setara Institute seringkali dibiarkan hingga kelompok-kelompok tertentu mewujud menjadi tindakan radikal kekerasan dan terorisme.

“Pencegahan di hulu, yakni menangani intoleransi adalah salah satu cara menangani persoalan keberulangan terorisme,” tandasnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Sumber : JIBI/Bisnis.com

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Advertisement

alt

IMB Berubah Jadi PBG, Banyak Warga Jogja yang Bingung

Jogja
| Senin, 06 Februari 2023, 18:27 WIB

Advertisement

alt

Kunjungan Malioboro Meningkat, Oleh-oleh Bakpia Kukus Kebanjiran Pembeli

Wisata
| Senin, 06 Februari 2023, 10:17 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement