Advertisement

Rusia Ancam Tembak Satelit ke Negara Barat Jika Bantu Ukraina

Akbar Evandio
Jum'at, 28 Oktober 2022 - 07:07 WIB
Bhekti Suryani
Rusia Ancam Tembak Satelit ke Negara Barat Jika Bantu Ukraina Roket SpaceX Falcon 9 yang membawa 60 satelit Starlink diluncurkan dari pad 39A di Kennedy Space Center di Cape Canaveral, Florida. Reuters

Advertisement

Harianjogja.com, JAKARTA – Pejabat di Kementerian Luar Negeri (Kemenlu) Rusia menegaskan bahwa satelit komersial Amerika Serikat (AS) dan sekutunya berpeluang untuk menjadi target apabila terlibat dalam perang di Ukraina.

Dikutip melalui Straits Times, Wakil direktur non-proliferasi dan kontrol senjata Rusia Konstantin Vorontsov mengatakan kepada Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) bahwa AS dan sekutunya mencoba menggunakan ruang angkasa untuk menegakkan dominasi Barat.

Advertisement

PROMOTED:  5 Mitos dan Fakta Kesehatan Anak ala Tokopedia Parents

Vorontsov melanjutkan bahwa penggunaan satelit Barat untuk membantu upaya perang Ukraina merupakan bentuk tren yang sangat berbahaya, sebab infrastruktur kuasi-sipil mungkin menjadi target yang sah untuk serangan balasan dari Rusia.

Dia pun menambahkan, penggunaan satelit semacam itu oleh Barat untuk mendukung Ukraina adalah suatu tindakan provokatif.

"Kami berbicara tentang keterlibatan komponen infrastruktur ruang angkasa sipil, termasuk komersial, oleh AS dan sekutunya dalam konflik bersenjata," katanya dikutip melalui Straits Times, Kamis (27/10/2022).

Meski begitu, Vorontsov tidak menyebutkan perusahaan satelit tertentu yang akan digunakan oleh Negaranya.

Sebelumnya, pengusaha dan CEO Tesla , Inc. Elon Musk mengatakan bahwa perusahaan roketnya SpaceX akan terus mendanai layanan internet Starlink di Ukraina dengan alasan perlunya berbuat baik.

Sekadar informasi, Rusia pada 1957 meluncurkan Sputnik 1, satelit buatan manusia pertama ke luar angkasa dan pada 1961 menempatkan manusia pertama di luar angkasa.

Advertisement

Dengan pencapaian ini, Rusia dinilai memiliki kemampuan tempur luar angkasa yang signifikan seperti halnya AS dan China. Adapun pada 2021, Rusia meluncurkan rudal anti-satelit untuk menghancurkan salah satu satelitnya sendiri.

PROMOTED:  Kisah Dua Brand Kecantikan Lokal Raup Untung dari Tokopedia: Duvaderm dan Guele

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Sumber : JIBI/Bisnis.com

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Piala Dunia 2022

Advertisement

alt

Jokowi dan Kaesang Tiba di Rumah Erina di Sleman untuk Midodareni

Sleman
| Jum'at, 09 Desember 2022, 20:07 WIB

Advertisement

alt

Liburan di DIY saat Akhir Tahun? Fam Trip di Lokasi-Lokasi Ini Layak Dicoba

Wisata
| Jum'at, 09 Desember 2022, 16:27 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement