Advertisement

Tentara Rusia Tiba di Belarus Bentuk Pasukan Gabungan

Aprianto Cahyo Nugroho
Minggu, 16 Oktober 2022 - 06:27 WIB
Galih Eko Kurniawan
Tentara Rusia Tiba di Belarus Bentuk Pasukan Gabungan Truk pengakut personel militer dalam operasi militer khusus Rusia di Ukraina yang dimulai pada 24 Februari. - Antararnrn

Advertisement

Harianjogja.com, JAKARTA – Pasukan Rusia mulai tiba di Ibu Kota Belarus, Minsk, pada Sabtu (15/10/2022) untuk membentuk pasukan gabungan baru dengan pasukan di sana.

Dilansir dari Bloomberg, Kementerian Pertahanan Rusia mengatakan konvoi pertama prajurit Rusia dari kelompok pasukan regional telah tiba di Belarus.

Advertisement

PROMOTED:  5 Mitos dan Fakta Kesehatan Anak ala Tokopedia Parents

“Kedatangan pasukan Rusia bertujuan untuk memperkuat perlindungan dan pertahanan perbatasan,” ungkap Kementerian.

Awal pekan ini, Presiden Belarusia Alexander Lukashenko mengatakan bahwa Minsk dan Moskow akan mengerahkan satuan tugas militer gabungan untuk menanggapi peningkatan ketegangan di perbatasan barat negara.

Lukashenko juga menuduh Polandia, Lithuania, dan Ukraina melatih kelompok radikal Belarusia untuk melakukan sabotase, serangan teroris, dan mengatur pemberontakan militer di negara itu.

Belarusia bergantung secara finansial dan politik pada Rusia. Moskow membantu presiden Lukashenko memadamkan protes pro-demokrasi yang meletus setelah kemenangannya dalam pemilihan presiden pada tahun 2020.

Pemimpin Belarusia mengizinkan negaranya digunakan oleh pasukan Moskow untuk melancarkan invasi ke Ukraina. Tetapi angkatan bersenjata Belarusia sampai sekarang tidak ambil bagian dalam serangan itu.

Namun, pengerahan pasukan gabungan kali ini menimbulkan kekhawatiran bahwa pasukan Belarusia dapat bergabung dengan pasukan Rusia dalam serangan mereka di Ukraina.

Advertisement

Pada hari Jumat (14/10), Putin mengatakan dia tidak memiliki rencana   untuk meluncurkan serangan udara besar-besaran seperti yang dilakukan pada hari Senin. Dia menambahkan pengerahan pasukan cadangan akan selesai dalam dua minggu.

Berbicara pada pertemuan keamanan di ibukota Kazakh, Astana, Putin mengatakan dia tidak menyesal mengirim pasukan ke Ukraina hampir delapan bulan lalu.

"Apa yang terjadi hari ini tidak menyenangkan. Tapi jika ini (perang) terus berlarut-larut, ini hanya dalam kondisi yang lebih buruk bagi kami, itu saja. Jadi tindakan saya benar dan tepat waktu,” ungkap Putin seperti dilansir AlJazeera.

Advertisement

PROMOTED:  Kisah Dua Brand Kecantikan Lokal Raup Untung dari Tokopedia: Duvaderm dan Guele

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Sumber : Bisnis Indonesia

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Piala Dunia 2022

Advertisement

alt

Perindo DIY Lolos Verifikasi Faktual sebagai Peserta Pemilu 2024

Jogja
| Kamis, 01 Desember 2022, 23:07 WIB

Advertisement

alt

Punya 100 Gerbong, Kereta Api Ini Mampu Meliuk di Pegunungan Alpen

Wisata
| Kamis, 01 Desember 2022, 22:07 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement