Advertisement

Menkes: Kelahiran 1980 ke Bawah Berisiko Kecil Terpapar Cacar Monyet

Szalma Fatimarahma
Selasa, 23 Agustus 2022 - 12:47 WIB
Bernadheta Dian Saraswati
Menkes: Kelahiran 1980 ke Bawah Berisiko Kecil Terpapar Cacar Monyet Menteri Kesehatan Budi Gunadi Sadikin menyampaikan keterangan pers usai mengikuti rapat terbatas terkait PPKM di Kantor Presiden, Jakarta, Senin (13/6/2022). ANTARA FOTO - Akbar Nugroho Gumay

Advertisement

Harianjogja.com, JAKARTA - Menteri Kesehatan Budi Gunadi Sadikin mengatakan kelompok usia kelahiran tahun 1980 ke bawah berisiko kecil terpapar cacar monyet atau memiliki proteksi yang lebih tinggi terhadap penularan virus monkeypox ini. 

Budi menyampaikan, hal ini ternyata disebabkan oleh adanya antibodi yang terbentuk dari upaya vaksinasi cacar yang diberlakukan di Indonesia hingga tahun 1980. 

“Vaksin cacar itu berlaku seumur hidup, untuk teman-teman yang lahirnya 1980 ke bawah seperti saya ini, itu sudah terproteksi. Mungkin tidak 100 persen tetapi tetap terproteksi,” terang Budi dalam konferensi pers The 3rd G20 Health Working Group di Bali, Senin (22/8/2022). 

PROMOTED:  Resmikan IKM di Umbulharjo, Dinas Perinkopukm Jogja Berharap IKM Naik Kelas

Budi menilai bahwa upaya vaksinasi cacar menjadi salah satu faktor dari rendahnya kasus cacar monyet di Indonesia, jika dibandingkan dengan negara-negara di Eropa. Hal ini terjadi karena Eropa telah terlebih dahulu menghentikan program vaksinasi cacar sesaat setelah kasus tersebut berhenti ditemukan penyebarannya. 

Baca juga: Cacar Monyet Masuk Indonesia, Kasus Pertama di Jakarta

“Itu menyebabkan kenapa kita melihat di Asia lebih rendah dibandingkan prevalensinya di Eropa. Orang Indonesia karena dulu pandemi cacarnya lebih belakangan, jadi orang seperti saya itu divaksinasi cacar sehingga masih ada antibodinya,” kata Budi. 

Sebelumnya, Kemenkes telah mengonfirmasi 1 kasus cacar monyet yang ditemukan di DKI Jakarta. Namun, Budi meminta masyarakat untuk tetap tenang dan tidak panik karena dirinya menegaskan bahwa cacar monyet memiliki tingkat penularan yang lebih rendah jika dibandingkan dengan virus Covid-19. 

Kendati demikian, Budi mengimbau masyarakat untuk terus menerapkan protokol kesehatan dan perilaku hidup bersih dan sehat (PHBS) guna mengantisipasi adanya penyebaran berbagai penyakit menular yang ada di Indonesia.

“Teman-teman tidak perlu khawatir, yang penting adalah jaga prokes dan kebersihan. Kalau ada orang-orang yang bergejala bintik-bintik, segera lapor dan jangan bersentuhan fisik,” tutupnya. 

Advertisement

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Sumber : bisnis.com

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Advertisement

alt

134 Orang Meninggal Dunia di Bantul Sepanjang Tahun Ini karena Kecelakaan Lalu Lintas

Bantul
| Rabu, 05 Oktober 2022, 21:07 WIB

Advertisement

alt

Rasakan Sensasi Makan Nasgor Bercitarasa Tengkleng ala Grage Ramayana Hotel

Wisata
| Senin, 03 Oktober 2022, 07:17 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement