Advertisement

Geng Monyet Menyerang Kota Yamaguchi, Jepang

Sirojul Khafid
Rabu, 10 Agustus 2022 - 12:07 WIB
Sirojul Khafid
Geng Monyet Menyerang Kota Yamaguchi, Jepang Macaca fuscata - Ist

Advertisement

Harianjogja.com, JOGJA—Geng atau sekelompok monyet menyerang warga yang tinggal di Kota Yamaguchi, Jepang. Penyerangan geng monyet ini telah terjadi selama sebulan, sejak sekitar pertengahan Juli 2022.

Serangan yang setidaknya berjumlah 58 kali ini berupa gigitan dan cakaran. Tidak hanya di jalanan atau tempat umum, monyet-monyet ini juga memasuki rumah warga. Sepertinya mereka telah belajar cara masuk dengan menggeser pintu atau melalui jendela.  

Salah satu yang cukup membuat gempar berupa serangan di ruang kelas taman kanak-kanak setempat. Salah satu monyet menyerang gadis berusia empat tahun. Sejak saat itu, anak-anak tidak diperbolehkan bermain di luar ruangan gedung taman kanak-kanak.  

PROMOTED:  YouGov: Tokopedia Jadi Brand Paling Direkomendasikan Masyarakat Indonesia

Tidak lama setelah serangan itu, adapula monyet yang mencoba membawa bayi. "Saya mendengar tangisan datang dari lantai dasar, jadi saya bergegas turun," kata seorang ayah, seperti dikutip dari All That’s Interesting, Selasa (9/8/2022). “Kemudian saya melihat seekor monyet membungkuk di atas anak saya.”

BACA JUGA: Botol Berusia 85 Tahun Berisi Daftar Tukang Ditemukan di Selandia Baru

Dari serangkaian serangan itu, warga sipil Kota Yamaguchi kini mempersenjatai diri menggunakan payung sampai gunting. Polisi juga meluncurkan tim khusus sebagai pemburu monyet.

Setelah penangkapan cara biasa gagal, polisi menggunakan alat bius untuk melumpuhkan monyet. Alhasil, satu kera jantan berusia empat tahu yang diduga pernah melakukan kekerasan berhasil ditangkap. Monyet itu berjenis macaca fuscata.

Macaca fuscata adalah spesies primata paling utara dan telah lama menjadi hewan umum di kota Yamaguchi. Meski serangan yang masif ini baru terjadi akhir-akhir ini. Kejadian anomali yang jarang terjadi sebelumnya ini membuat banyak pertanyaan pada warga.

“Semua Kota Yamaguchi dikelilingi oleh pegunungan dan tidak jarang melihat monyet,” kata seorang pejabat kota. “Jarang melihat serangan sebanyak ini dalam waktu singkat. Awalnya hanya anak-anak dan perempuan yang diserang. Baru-baru ini orang tua dan pria dewasa juga menjadi sasaran.”

Advertisement

BACA JUGA: Mengembalikan Buku ke Perpustakaan Setelah 30 Tahun Meminjam

Dalam beberapa pengamatan, serangan yang kini mulai meningkat terjadi di daerah pedesaan, terutama yang penduduknya pindah ke kota. Ada dugaan jumlah manusia yang semakin sedikit hendak dikuasai oleh kumpulan monyet ini.

Kota seperti Yamaguchi menjadi semacam ‘dinding’ penghalang tempat tinggal monyet dengan pemukiman yang lebih padat lagi. Apabila dinding ini jebol, maka tidak menutup kemungkinan serangan monyet menuju ke pusat kota.

Advertisement

Menurut analisis lain, perubahan iklim menjadi salah satu penyebab bentrokan antara hewan dan manusia. Hewan mulai kekurangan makanan dan masuk ke pemukiman untuk bertahan hidup.

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Advertisement

alt

Kunjungan Turis Asing ke Jogja Meningkat, Paket Wisata Ini yang Justru Disukai

Jogja
| Kamis, 29 September 2022, 20:37 WIB

Advertisement

alt

Suka Liburan, Yuk Patuhi 5 Etika Saat Berwisata

Wisata
| Senin, 26 September 2022, 22:37 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement