Advertisement

Ada Anomali La Nina Lemah di DIY, Curah Hujan Bertambah

Sirojul Khafid
Kamis, 30 Juni 2022 - 20:37 WIB
Sirojul Khafid
Ada Anomali La Nina Lemah di DIY, Curah Hujan Bertambah Ilustrasi. - Freepik

Advertisement

Harianjogja.com, JOGJA—Terdapat indikasi iklim La Nina lemah dengan indeks Nino 3.4 : -0.7 di kawasan DIY. La Nina dengan kecenderungan lemah berangsur-angsur netral sampai dengan bulan September 2022.

Indikasi ini didaptkan oleh Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) melalui pemantauan terhadap fenomena iklim global di dua samudera yaitu Samudera Pasifik Ekuator dan Samudera Hindia.

Advertisement

PROMOTED:  5 Mitos dan Fakta Kesehatan Anak ala Tokopedia Parents

Kepala Stasiun Klimatologi Sleman, Reni Kraningtyas, mengatakan terdapat pula anomali suhu permukaan laut di Samudera Hindia Selatan Jawa (hangat) dengan anomali suhu 1.0 ᵒC sampai dengan 2.0 ᵒC. Anomali hangat ini tetap berlangsung sampai dengan bulan November dan berangsur netral pada Desember 2022.

BACA JUGA: Kasus Covid-19 Diperkirakan Naik di Juli, Bagaimana Nasib Event Wisata di DIY?

“Dengan melihat beberapa unsur dari kondisi dinamika atmosfer-laut di atas, mengindikasikan akan berdampak pada potensi penambahan curah hujan, pada periode musim kemarau dengan kriteria curah hujan rendah sampai menengah dengan sifat hujan Atas Normal (AN),” kata Reni dalam keterangan tertulis yang diterima Harian Jogja, Kamis (30/6/2022).

Diprediksi untuk tiga bulan ke depan, yaitu Juli 2022 curah hujan dengan kriteria rendah sampai menengah berkisar 0-150 mm/bulan. Bulan Agustus 2022 curah hujan dengan kriteria rendah berkisar 0 – 100 mm/bulan dan September 2022 curah hujan dengan kriteria rendah sampai menengah umumnya berkisar 21 - 150 mm/bulan.

“Masyarakat dihimbau agar mempersiapkan diri dengan musim kemarau yang bersifat atas normal hujannya. Untuk para petani supaya mulai mempersiapkan pola tanam yang sesuai dengan kondisi tersebut agar tidak mengalami gagal panen,” katanya. “Diharap senantiasa memperbarui informasi iklim di wilayah DIY melalui media sosial BMKG.”

Advertisement

PROMOTED:  Kisah Dua Brand Kecantikan Lokal Raup Untung dari Tokopedia: Duvaderm dan Guele

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Piala Dunia 2022

Advertisement

alt

Dihadiri Kiai hingga Menteri, Sibakul Local Fest Targetkan Rp2,5 Miliar

Jogja
| Rabu, 30 November 2022, 12:47 WIB

Advertisement

alt

Masangin Alkid, Tembus Dua Beringin Bakal Bernasib Mujur

Wisata
| Selasa, 29 November 2022, 15:07 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement