Advertisement

Elon Musk Digugat Investor Tesla Gara-Gara Budaya Kerja 'Toxic'

Hadijah Alaydrus
Jum'at, 17 Juni 2022 - 11:57 WIB
Bernadheta Dian Saraswati
Elon Musk Digugat Investor Tesla Gara-Gara Budaya Kerja 'Toxic' Logo Tesla di dealer Easton Town Center shopping mall in Columbus, Ohio, AS - Bloomberg/Luke Sharrett

Advertisement

Harianjogja.com, JAKARTA - Seorang investor Tesla Inc. menuduh pejabat dan direktur perusahaan telah mengizinkan budaya beracun atau toxic di lingkungan kerja terus bercokol di perusahaan. Tuduhan ini dilayangkan dalam gugatan terhadap Elon Musk di Pengadilan Distrik AS, Distrik Barat Texas, Austin.

Chief Executive Officer Elon Musk dan pejabat lain yang menjalankan perusahaan kendaraan listrik terbesar di dunia ini dituduh melanggar kewajiban fidusia mereka dengan mendorong lingkungan diskriminasi dan pelecehan. Tuduhan ini akan mengekspos Tesla ke tanggung jawab potensial bernilai jutaan dolar.

Menurut Bloomberg, gugatan ini diajukan Kamis (17/6/2022) oleh pemegang saham Solomon Chau.

"Lingkungan kerja beracun ini telah berlangsung secara internal selama bertahun-tahun, dan baru belakangan ini kebenaran tentang budaya Tesla muncul, yang mengarah ke tindakan hukum dari regulator pemerintah dan pihak swasta," kata Chau dalam gugatannya.

“Budaya tempat kerja Tesla yang beracun telah menyebabkan kerugian finansial dan kerusakan yang tidak dapat diperbaiki pada reputasi perusahaan.”

Tesla sedang mengajukan gugatan oleh Departemen Ketenagakerjaan dan Perumahan California atas diskriminasi dan pelecehan rasial, setelah agensi tersebut menemukan pola penganiayaan yang meluas terhadap pekerja kulit hitam di pabrik pembuat mobil listrik di dekat San Francisco.

Perusahaan juga menghadapi keluhan dari beberapa karyawan wanita bahwa pelecehan seksual merajalela di pabrik Fremont. Tesla tidak segera menanggapi permintaan komentar. Dikatakan dalam sebuah posting blog pada bulan Februari bahwa keluhan DFEH salah arah.

"Musk entah tahu, sembrono, atau sangat lalai dalam mengabaikan aktivitas ilegal dengan besaran dan durasi yang begitu besar," klaim Chau dalam pengaduannya.

Chau menyalahkan dewan perusahaan atas kekalahan proposal pemegang saham yang ditujukan untuk mengatasi masalah tempat kerja di Tesla. Aktivis pemegang saham sejauh ini belum berhasil mendorong dewan Tesla untuk mengadopsi lebih banyak transparansi tentang penggunaan arbitrase untuk menyelesaikan keluhan tentang pelecehan seksual dan diskriminasi rasial.

Advertisement

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Advertisement

alt

Waspada Ilegal! Kian Diminati, Akumulasi Pinjol Capai Rp380 Triliun

Jogja
| Sabtu, 02 Juli 2022, 20:07 WIB

Advertisement

alt

7 Makanan Indonesia Favorit Dunia

Wisata
| Sabtu, 02 Juli 2022, 11:07 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Advertisement