Advertisement

Setelah Omicron Muncul Varian Covid Deltacron, Bagaimana Tingkat Keparahannya?

Robby Fathan
Senin, 14 Maret 2022 - 20:07 WIB
Bhekti Suryani
Setelah Omicron Muncul Varian Covid Deltacron, Bagaimana Tingkat Keparahannya? Ilustrasi Virus Corona varian Omicron yang menimbulkan wabah di beerbagai negara di dunia. - Istimewa

Advertisement

Harianjogja.com, JAKARTA - Sudah dua tahun Covid-19 belum pulih, kini Varian baru SarS-CoV-2 baru-baru ini telah dikonfirmasi oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO). Hingga kini masih muncul varian baru Cpvid-19, terbaru Deltacron.

Para ilmuwan di Eropa dan Amerika Serikat mengonfirmasi temuan varian baru virus Corona gabungan dari varian Delta dan Omicron yang biasa disebut sebagai Deltacron

Advertisement

PROMOTED:  5 Mitos dan Fakta Kesehatan Anak ala Tokopedia Parents

Dikutip dari Live Science, kasus Deltacron ini dilaporkan telah terjadi di Eropa dan Amerika Serikat. Setidaknya 17 pasien di Amerika Serikat dan Eropa dikabarkan telah terpapar varian ini. Beberapa negara lainnya, seperti Perancis, Inggris, Denmark, dan Belanda juga disebut telah mendeteksi kemunculan varian Deltacron.

Seberapa bahaya penularan Deltacron?

Hingga saat ini, tingkat keparahan varian deltacron belum teridentifikasi secara pasti. Dikutip dari Reuters, Philippe Colson dari IHU Mediterranee Infection di Marseille, Prancis menyatakan bahwa identifikasi tingkat keparahan masih terlalu dini untuk dilakukan.

Pasalnya kasus varian Deltacron sedikitnya kasus yang terkonfirmasi. Selain itu, diberitakan dalam NBC Chicago, para ahli mengatakan juga mengatakan hal yang sama. Mereka mengungkapkan bahwa kekhawatiran terhadap varian deltacron masih terlalu dini, begitupun dengan perlindungan vaksin terhadap varian Deltacron.

Peneliti di laboratorium Helix di San Mateo, California, juga menemukan lebih dari 20 kasus positif gabungan kedua varian tersebut. Ini didapatkan dari hasil pemeriksaan sampel yang diuji dari 22 November 2021 - 13 Februari 2022.

Para ahli dengan cepat menekankan varian rekombinan tidak jarang terjadi, dan Deltacron bukan yang pertama dan tidak akan mungkin menjadi temuan varian rekombinan yang terakhir terjadi untuk Covid-19.

BACA JUGA: Diusir Petugas saat Berjualan di Malioboro, Pedagang Asongan Mengadu ke DPRD Jogja  

Advertisement

"Ini terjadi setiap kali kita berada dalam periode peralihan dari satu varian dominan ke varian lain, dan biasanya merupakan keingintahuan ilmiah tetapi tidak lebih dari itu," kata Eks Pimpinan Inisiatif Genomik Covid-19 di Wellcome Trust Sanger Jeffrey Barrett. dikutip dari The Guardian

Lalu, bagaimana gejala varian Deltacron?

Melansir berbagai sumber, varian tersebut dapat berupa gejala yang dialami pada varian Omicron seperti pilek, batuk, hingga kelelahan. Meski demikian, belum ada penjelasan lebih lanjut terkait gejala penderita Deltacron.

Jika anda mengalami gelaja seperti di atas, segeralah melakukan pemeriksaan ke fasilitas Kesehatan terdekat.

Advertisement

 

PROMOTED:  Kisah Dua Brand Kecantikan Lokal Raup Untung dari Tokopedia: Duvaderm dan Guele

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Sumber : JIBI/Bisnis.com

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Piala Dunia 2022

Advertisement

alt

Prakiraan Cuaca DIY Hari Ini: Kecuali Bantul, Siang Ini Semua Wilayah Hujan

Jogja
| Senin, 05 Desember 2022, 10:07 WIB

Advertisement

alt

Jangan Sampai Salah, Hotel 26 Lantai di China Ini Khusus untuk Babi

Wisata
| Minggu, 04 Desember 2022, 20:47 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement