Advertisement

Ukraina Buka Donasi NFT untuk Biayai Perang Lawan Rusia

Anggara Pernando
Sabtu, 05 Maret 2022 - 02:27 WIB
Budi Cahyana
Ukraina Buka Donasi NFT untuk Biayai Perang Lawan Rusia Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky memberikan keterangan melalui video yang diunggah di Facebook. - JIBI

Advertisement

Harianjogja.com, JAKARTA - Pemerintah Ukraina merancang pembukaan donasi lewat non fungible token (NFT) untuk masyarakat dari seluruh dunia yang mendukung angkatan bersenjata mereka berperang melawan Rusia. 

Dilansir oleh Bloomberg, Kamis (3/3/2022), mulanya pemerintah Ukraina melalui akun Twitter resmi mengumumkan akan menghadirkan platform crypto Airdrop. Melalui aset kripto ini, pemerintah Ukraina akan memberi penghargaan kepada orang-orang yang menyumbang. 

Tetapi sehari kemudian, Wakil Perdana Menteri Ukraina Mykhailo Federov mengatakan dalam tweet-nya bahwa negara tersebut telah memutuskan untuk membatalkan proyek tersebut. 

PROMOTED:  YouGov: Tokopedia Jadi Brand Paling Direkomendasikan Masyarakat Indonesia

“Setiap hari semakin banyak orang yang bersedia membantu Ukraina untuk melawan agresi,” kata Federov dalam tweet dari akun Twitter pribadinya. 

Dia menambahkan bahwa Ukraina akan segera mengumumkan token yang tidak dapat dipertukarkan (NFT) untuk mendukung Angkatan Bersenjata Ukraina, tetapi tidak memiliki rencana untuk mengeluarkan cryptocurrency.

"Setelah mempertimbangkan dengan cermat, kami memutuskan untuk membatalkan airdrop. Setiap hari semakin banyak orang yang bersedia membantu Ukraina untuk melawan agresi. Sebagai gantinya, kami akan segera mengumumkan NFT untuk mendukung Angkatan Bersenjata Ukraina. Kami tidak punya rencana untuk mengeluarkan token," katanya

Pembatalan proyek tersebut membantah spekulasi luas bahwa Ukraina telah memulai jam pengiriman lebih cepat dari jadwal seiring penambangan 7 miliar ethereum. The Block, platform penelitian crypto dan layanan berita yang dikutip Bloomberg  menunjukkan transaksi  tersebut telah dipalsukan oleh pihak ketiga.

Airdrops sebelumnya telah digunakan oleh perusahaan dan beberapa pemerintahan.  El Salvador misalnya, tahun lalu menghadiahi warganya dengan $30 dalam bentuk Bitcoin sebagai insentif untuk mengadopsi dompet Chivo yang disponsori negara. Langkah tersebut merupakan bagian dari adopsi negara tersebut terhadap Bitcoin sebagai alat pembayaran yang sah, sebuah proses yang menyulut kontroversi.

Sedangkan dari ranah Crypto yang berafiliasi dengan pemerintah Ukraina dan berbagai organisasi amal telah menerima lebih dari $33 juta sumbangan cryptocurrency pada hari Rabu (2/3/2022) kemarin.

Advertisement

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Advertisement

alt

13 Guguran Lava Merapi Terjadi Dalam Sepekan

Sleman
| Sabtu, 24 September 2022, 21:07 WIB

Advertisement

alt

Mengenal Pendekar Roti Kolmbeng Terakhir di Jogja

Wisata
| Sabtu, 24 September 2022, 17:07 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement