Advertisement

Ditemukan Sejak Masa Pemerintahan Sultan Agung, Simak Sejarah Tempe di Indonesia

Nabila Dina Ayufajari
Senin, 21 Februari 2022 - 19:47 WIB
Bhekti Suryani
Ditemukan Sejak Masa Pemerintahan Sultan Agung, Simak Sejarah Tempe di Indonesia Perajin membuat tempe berbahan baku kedelai impor di kampung sukamaju, Tasikmalaya, Jawa Barat, Senin (16/7/2018). - ANTARA/Adeng Bustomi

Advertisement

Harianjogja.com, JAKARTA - Tempe berasal dari pulau Jawa setidaknya beberapa abad yang lalu. Pada saat itu masyarakat Jawa, tanpa pelatihan formal di bidang mikrobiologi atau kimia, mengembangkan kelompok makanan fermentasi yang luar biasa, disebut tempe. 

Saat ini kita dapat menyebut produk ini sebagai analog daging, karena memiliki tekstur, rasa, dan kandungan protein yang hampir sama dengan berbagai makanan daging. 

Masyarakat juga belajar membuat tempe dari bungkil biji minyak (kue kaya protein yang tersisa setelah diperas minyak dari biji minyak, seperti kacang tanah atau kelapa), okara (sisa ampas kedelai setelah pembuatan susu kedelai atau tahu), dan limbah pertanian lainnya, yang tingginya kandungan serat dan relatif tidak dapat dicerna sehingga membuat mereka hanya cocok untuk pakan ternak.

Sejak zaman kuno, bahasa Melayu telah menjadi lingua franca di Nusantara yang mencakup Malaysia dan Indonesia saat ini. Orang Jawa telah memiliki bahasa tertulis sejak zaman kuno, dengan prasasti batu yang ada berasal dari abad ke-7 M. Sastra awal ini terutama membahas agama, filsafat, dan budaya, dengan sedikit informasi tentang makanan.

Referensi paling awal di dunia tentang tempe muncul dalam Serat Centini, yang mungkin ditulis sekitar tahun 1815 atas perintah Sunan Sugih, Putra Mahkota, dan Pakubuwana V dari Surakarta, di Jawa Tengah bagian timur saat ini. Penulis utamanya mungkin adalah Rangga Sutrasna. Karya klasik sastra Jawa Modern ini memuat baris yang menyebutkan "bawang dan témpé mentah."

Meskipun Serat Centini ditulis sekitar tahun 1815, kemungkinan besar ini didasarkan pada sumber-sumber yang jauh lebih tua, cerita diatur pada masa pemerintahan Sultan Agung (1613-1645) dan deskripsi dimaksudkan untuk waktu itu. Jadi, tempe mungkin sudah ada di awal tahun 1600-an. 

BACA JUGA: Pemakaman Pasien Covid-19 di Sleman Meningkat Sepanjang Februari

Namun, dokumen sebenarnya di mana referensi ini muncul (Codex Orientalis 1814 dari Perpustakaan Universitas Leiden) mencantumkan tanggal 1846, sehingga dapat dibayangkan bahwa referensi tempe ditambahkan sesaat sebelum publikasi.

Serat Centini, yang ditulis dalam bentuk syair, menceritakan tentang petualangan para ‘mahasiswa’ yang mengembara di pedesaan Jawa untuk mencari kebenaran. Dalam perjalanan cerita, informasi rinci diberikan pada banyak mata pelajaran termasuk budaya dan kehidupan Jawa. Penggalan yang menyebut tempe terjadi dalam deskripsi Wanamarta, tempat yang makmur, dalam konteks resepsi yang diberikan kepada Jayengwesti dan melibatkan segala macam makanan. Ini, termasuk "bawang dan témpé mentah," hanya terdaftar tanpa informasi lebih lanjut.

Perkiraan konservatif bahwa tempe berasal setidaknya beberapa abad yang lalu juga didukung oleh bukti yang didasarkan pada distribusi geografis, popularitas, dan sejumlah besar varietas makanan saat ini. Tempe dikenal bahkan di daerah pedesaan paling terpencil di sebagian besar Jawa, merupakan bagian integral dari masakan yang disajikan dalam berbagai hidangan populer, dan pada pertengahan 1970-an itu dibuat dari setidaknya 17 biji asli dan balok padat oleh lebih dari 41.000 toko, menggunakan metode tradisional yang sederhana.

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Advertisement

alt

Digali dari Arsip HB I, Kraton Luncurkan Katalog Digital Motif Batik Larangan

Jogja
| Minggu, 02 Oktober 2022, 19:47 WIB

Advertisement

alt

Perhatian! Sewa Jip di Tebing Breksi Bakal Naik Rp50.000 Mulai 1 November 2022

Wisata
| Minggu, 02 Oktober 2022, 18:27 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement