Advertisement

Perusahaan Menteri Luhut Disebut Sisakan Lubang Bekas Tambang di IKN, Jubir: Suka Ngarang Mereka

Rayful Mudassir
Kamis, 03 Februari 2022 - 23:27 WIB
Bhekti Suryani
Perusahaan Menteri Luhut Disebut Sisakan Lubang Bekas Tambang di IKN, Jubir: Suka Ngarang Mereka Ilustrasi. Foto aerial kawasan bekas tambang batu bara yang terbengkalai di Desa Suo-suo, Sumay, Tebo, Jambi, Kamis (30/1/2020). Tambang yang dibuka sejak lebih sepuluh tahun lalu oleh beberapa perusahaan swasta itu kini terbengkalai. - ANTARA FOTO/Wahdi Septiawan

Advertisement

Harianjogja.com, JAKARTA – Wahana Lingkungan Hidup (Walhi) dan sejumlah koalisi masyarakat sipil mengklaim terdapat 50 lubang bekas tambang di wilayah Ibu Kota Negara (IKN) baru yang diduga milik perusahaan Luhut Binsar Panjaitan.

Dalam laporan itu disebutkan bahwa Luhut terhubung dengan perusahaan Toba Group. Adapun, anak usaha perusahaan itu di antaranya PT Adimitra Baratama Nusantara, PT Trisensa Mineral Utama, PT Kutai Energi, PT Indomining, dan perkebunan sawit PT Perkebunan Kaltim Utama I.

Seluruh perusahaan tersebut berada di Kecamatan Muara Jawa atau di ring tiga IKN. Laporan yang diterbitkan pada Desember 2019 tersebut menyebut deretan perusahaan itu meninggalkan 50 lubang tambang, dan diduga akan terbebas dari kewajiban reklamasi.

Dikonfirmasi terpisah, Jodi Mahardi, Juru Bicara Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan, membantah laporan itu.

“Enggak mungkin ah. Suka ngarang bebas saja mereka,” katanya saat dikonfirmasi Bisnis, Kamis (3/2/2022).

Dia menjelaskan bahwa Luhut saat ini hanya menguasai 10 persen saham di TBS Energi Utama. Luhut pun diklaim tidak memiliki perwakilan di Dewan Komisaris dan Dewan Direksi.

“Jadi mohon ditanyakan langsung kepada manajemen TBS, tapi yang pasti, sepertinya 50 lubang enggak benar,” terangnya.

Sementara itu, Peneliti dari Alpha Research Database Indonesia Ferdy Hasiman membenarkan adanya lubang bekas tambang di wilayah IKN baru. Akan tetapi, dia meyakini lubang tersebut telah ditutup.

BACA JUGA:Teras Malioboro Ambyar Kena Hujan, PKL Pengin Nangis: Minta Relokasi Ditunda hingga Akhir Zaman

Meski demikian, dia menerangkan bahwa Kalimantan Timur memang merupakan daerah tambang. 65 persen batu bara disumbang dari kawasan itu.

Advertisement

Kemudian daerah itu juga menyumbang 21 persen dari total produksi minyak bumi nasional, serta 24 persen produksi gas nasional.

“Jadi kita bangun Ibu Kota impian di tengah industri ekstraktif,” terangnya.

Advertisement

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Advertisement

alt

Mengenal Sekar Pangkur, Paguyuban Seni Lansia di Bantul

Bantul
| Minggu, 02 Oktober 2022, 17:37 WIB

Advertisement

alt

3 Rekomendasi Glamcamp Seru di Jogja

Wisata
| Sabtu, 01 Oktober 2022, 17:07 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement