Kabar Baik! Peneliti Sebut Vaksinasi Booster Efektif Melawan Omicron

Ilustrasi. - Freepik
18 Desember 2021 16:07 WIB Newswire News Share :

Harianjogja.com, INGGRIS- Kabar baik bagi dunia datang dari sebuah riset di Inggris.

Peneliti asal Inggris telah menganalisis kemungkinan dampak vaksin booster Covid-19 pada varian Omicron bisa memberikan sekitar 85% perlindungan melawan varian mematikan itu.

Perlindungannya ini sedikit lebih rendah daripada yang diberikan vaksin terhadap versi Covid sebelumnya. Namun dosis ini tetap bisa efektif agar orang yang terkena Omicron tidak mengalami gejala parah dan tidak harus dirawat di rumah sakit.
Penelitian ini muncul setelah 861.306 jumlah suntikan booster dan dosis ketiga diberikan di Inggris pada Kamis (16/12/2021).

Pemodelan, dari tim di Imperial College London, didasarkan pada informasi terbatas tentang Omicron.

Para peneliti mengatakan ada tingkat ketidakpastian yang tinggi sampai lebih banyak informasi dunia nyata dikumpulkan tentang varian baru ini yang menyebar dengan cepat.

BACA JUGA: Antibodi Menurun, Epidemiolog Khawatir Omicron Meledak pada Awal 2022

Para ahli masih mencoba untuk mencari tahu seberapa ringan atau parahnya Omicron.

Vaksin membantu mengajari tubuh cara melawan Covid. Tetapi yang digunakan saat ini tidak dirancang untuk memerangi varian Omicron yang sangat bermutasi, yang berarti mereka bukan pasangan yang sempurna.

Untuk menyiasatinya, orang-orang di Inggris disarankan untuk memiliki dosis booster untuk membangun tingkat antibodi yang lebih tinggi untuk melawan virus.

Antibodi dapat menempel pada virus untuk menghentikannya memasuki sel dan bereplikasi.
Penelitian telah menyarankan pengurangan 20 hingga 40 kali lipat dalam kemampuan antibodi ini untuk mengeluarkan virus pada orang yang divaksinasi ganda.

Pekerjaan awal dari Imperial mengasumsikan akan ada penurunan kemanjuran vaksin terhadap Omicron.

Bahkan dengan booster, perlindungan terhadap penyakit parah dari Omicron mungkin sekitar 80 hingga 85,9%, dibandingkan dengan sekitar 97% untuk Delta - varian lain yang saat ini dominan di Inggris.

Namun, ada bagian lain dari sistem kekebalan, seperti sel T, yang juga dapat melawan Covid. Pemodelan tidak dapat menilai dampak dari ini.

"Satu ketidakpastian yang tersisa adalah seberapa parah penyakit yang disebabkan oleh varian Omicron dibandingkan dengan penyakit yang disebabkan oleh varian sebelumnya,” terang salah satu peneliti Imperial Prof Azra Ghani.

"Meskipun mungkin perlu beberapa minggu untuk sepenuhnya memahami hal ini, pemerintah perlu menyusun rencana sekarang untuk mengurangi potensi dampak apa pun,” lanjutnya.
"Hasil kami menunjukkan pentingnya memberikan dosis booster sebagai bagian dari respons kesehatan masyarakat yang lebih luas,” ujarnya.

"Ada sejumlah besar ketidakpastian dalam perkiraan model ini dan kami hanya dapat yakin tentang dampak booster terhadap Omicron ketika kami memiliki satu bulan lagi data dunia nyata di rawat inap, ICU [perawatan intensif] jumlah dan kematian,” ungkap Dr Clive Dix, mantan ketua Satuan Tugas Vaksin Inggris.

"Masih terjadi bahwa kita masih perlu mendapatkan vaksin saat ini dan masa depan ke seluruh dunia,” ujarnya.

Sebelumnya, pemerintah mengumumkan 861.306 booster dan suntikan dosis ketiga diberikan di Inggris pada Kamis (16/12/2021) - total harian tertinggi sejauh ini.

Perdana Menteri (PM) Inggris Boris Johnson mengatakan itu berarti setengah dari semua orang dewasa Inggris sekarang telah menerima suntikan booster.

Artikel ini telah tayang di Okezone.com berjudul "Peneliti: Vaksin Booster 80% Efektif Lawan Varian Omicron"

Sumber : Okezone.com