Awas! Debu Vulkanik Berbahaya bagi Tubuh, Ini Dampaknya Jika Terhirup

Warga berlarian di atas timbunan material guguran awan panas Gunung Semeru saat terdengar suara gemuruh dari Gunung Semeru di Desa Sumber Wuluh, Lumajang, Jawa Timur, Minggu (5/12/2021). Akibat awan panas guguran Gunung Semeru tersebut puluhan rumah warga rusak dan ratusan warga mengungsi. ANTARA FOTO - Zabur Karuru
05 Desember 2021 18:27 WIB Akbar Evandio News Share :

Harianjogja.com, JAKARTA – Akademisi dan Praktisi Klinis, Ari Fahrial Syam mengimbau agar masyarakat semakin waspada terhadap dampak dari debu vulkanik, seperti Gunung Semeru yang dapat menyebabkan gangguan kesehatan pada mata, kulit, maupun saluran pernapasan.

“Efek akibat terhirup debu, juga bisa muncul dua minggu setelah debu tersebut bertahan dalam sistem pernapasan manusia sehingga menyebabkan infeksi pada saluran pernapasan bawah,” kata Ari kepada wartawan, Minggu (5/12/2021).

Bahkan, dia melanjutkan jika kandungan silika terus bertahan di paru-paru dalam jangka panjang, hal ini akan menyebabkan silikosis, suatu kondisi yang pada akhirnya membuat fungsi paru akan menurun.

Ari menjelaskan, saat ini, debu vulkanik akan menyebabkan perih pada mata dan menimbulkan gangguan pernafasan berupa batuk dan sesak nafas. Pada kulitpun menyebabkan gatal-gatal jika terpapar debu tersebut.

“Permasalahan kesehatan para pengungsi harus diidentifikasi sehingga langkah-langkah yang tepat harus dilakukan. Permasalahan kesehatan yang muncul seputar pengungsi adalah gangguan fisik maupun psikis,” ujarnya.

Lebih lanjut, dia menyebutkan debu vulkanik juga menyebabkan jalan-jalan raya di beberapa kota seputar Semeru menjadi licin dan berlumpur setelah hujan tiba dan menyebabkan beberapa kecelakan.

Menurutnya, kondisi lain yang perlu diperhatikan adalah fasilitas pengungsian yang terbatas seperti keterbatasan tempat tidur yang layak, sarana air bersih khususnya untuk mandi, cuci dan kakus (MCK) yang terbatas. Kondisi yang tidak layak di pengungsian, imbuhnya, juga dapat mempengaruhi kesehatan para pengungsi.

Selain itu, dia menilai faktor lain yang wajib menjadi perhatian adalah kondisi kejiwaan para pengungsi juga akan terganggu, karena terdapat keadaan yang dapat mencetuskan terjadinya stres bagi para pengungsi.

“Hidup di pengungsian yang tidak jelas, masa depan yang juga tidak jelas, apalagi para pengungsi juga sudah mengalami kerugian akibat kerusakan dan kehilangan harta benda. Hal ini akan menyebabkan kondisi kejiwaan para pengungsi akan menurun. Semoga para korban sakit segera diobati dan masyarakat yang berdampak terhindari dari gangguan kesehatan lebih lanjut,” ujar Ari.

Sumber : JIBI/Bisnis Indonesia