Advertisement

MUBENG TIDAR: Inovasi Jadi Kunci Tingkatkan Pemasaran Batik Khas Kota Magelang

Nina Atmasari
Senin, 29 November 2021 - 07:07 WIB
Sunartono
MUBENG TIDAR: Inovasi Jadi Kunci Tingkatkan Pemasaran Batik Khas Kota Magelang Prih Hartadi, pemilik Batik Samiyo Kota Magelang menunjukkan batik hasil inovasinya, yang dibuat menggunakan canting dari alat dapur. - Ist.

Advertisement

Harianjogja.com, MAGELANG- Jiwa seni yang ada pada diri Prih Hartadi, membuatnya tidak pernah puas dengan karya yang dihasilkannya. Inovasi terus dilakukan pemilik Batik Samiyo ini dalam memproduksi batik khas Kota Magelang, dengan tujuan mempertahankan usahanya. Hasilnya tak hanya usaha yang berkembang, ia pun meraih banyak penghargaan.

Menjadi seorang pengrajin batik khas Kota Magelang, Prih Hartadi tidak bisa berhenti dengan motif batik tentang kampung-kampung di Kota Sejuta Bunga ini, seperti Bayeman, Jagoan, Kebonpolo dan lainnya. Otaknya terus berputar dan imajinasinya terus berkembang, hingga pria yang terjun membuat batik sejak 2012 ini berinovasi membuat motif batik getuk pada 2018.

BACA JUGA : MUBENG TIDAR: Geliat Wisata di Puncak Paku Tanah Jawa

PROMOTED:  YouGov: Tokopedia Jadi Brand Paling Direkomendasikan Masyarakat Indonesia

Batik motif getuk berupa bulatan yang menggambarkan getuk gulung yang diiris, persegi panjang yang menggambarkan potongan getuk serta daun ketela yang merupakan bagian tanaman bahan baku getuk. “Batik getuk ini melambangkan kesederhanaan,” tutur Prih Hartadi, ditemui di rumahnya Botton Kopen RT 4 RW 7 Kelurahan Magelang, Kecamatan Magelang Tengah Kota Magelang, Jumat (25/11/2021).

Inovasi motif batik getuk berhasil masuk menjadi tiga besar dalam Lomba Motif Batik Magelangan tahun 2018 yang digelar Pemerintah Kota Magelang. Prestasi ini menjadikan Prih Hartadi semakin termotivasi untuk terus berinovasi. Bagi pria 53 tahun tersebut, apapun yang dilihatnya dalam kehidupan sehari-hari bisa menjadi inspirasi dalam membuat karya. Salah satunya adalah saat ia melihat limbah sayuran yang dibuang. Dari sisa daun bayam, Prih Hartadi membuat pewarna alam. Inovasinya ini pun mendapat penghargaan inovasi pewarnaan batik dalam Lomba Kreasi dan Inovasi (Krenova) Kota Magelang 2019.

Selanjutnya, ide inovasi muncul pada pria yang pernah bekerja menjadi juru masak ini saat melihat berbagai alat dapur di rumahnya seperti cetakan kue, sendok dan garpu. “Alat dapur ini terbuat dari logam jadi bisa berfungsi seperti canting. Maka saya mencoba menyelupkan alat dapur ke lilin, lalu mencetaknya di kain, ternyata hasilnya menjadi motif batik yang unik,” katanya.

Inovasinya ini pun mendapatkan masuk dalam 20 besar Lomba Krenova Kota Magelang 2021. Pada ajang yang sama, Prih Hartadi juga mendaftarkan inovasinya batik motif getuk yang masuk dalam delapan besar.

Meski sudah sembilan tahun menekuni batik, ia tidak pernah berhenti berinovasi. “Inovasi itu penting. Kalau produk kita hanya seperti itu-itu saja, orang yang sudah punya tidak akan beli lagi. Jadi untuk meningkatkan pemasaran, pelaku usaha harus berinovasi,” kata Prih Hartadi.

Pelaksana Tugas Kepala Bidang Penelitian dan Pengkajian, Badan Penelitian dan Pengembangan Kota Magelang, Didin Saepudin mengatakan Pemerintah Kota Magelang mengapresiasi inovasi warga dengan mengadakan Lomba Kreasi dan Inovasi (Kreanova) yang digelar setiap tahun. Lomba ini menjadi ajang menumbuhkan budaya inovasi masyarakat di Kota Magelang di tengah keterbatasan sumberdaya alam, serta di tengah tuntutan persaingan daya saing daerah yang cukup tinggi.

Advertisement

BACA JUGA : MUBENG TIDAR: Dari Sampah, Bougenville Tingkatkan

Melalui penjaringan Krenova masyarakat diharapkan menghasilkan karya inovasi yang betul-betul baru, orisinil dan berkualitas, memberi manfaat yang langsung dapat dinikmati oleh masyarakat serta dapat diterima oleh pasar.

“Siapapun bisa berkontribusi untuk inovasi dan kreasi yang akan diwadahi oleh Balitbang. Pemerintah Kota Magelang tidak hanya mewadahi tetapi juga mendorong, memfasilitasi, memberi pembinaan, serta mengembangkan untuk inovasi yang siap dikembangkan,” katanya.

Advertisement

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Advertisement

alt

PLN Sukses Hadirkan Listrik Tanpa Kedip Untuk Gelaran Indonesia International Series 2022

Jogja
| Minggu, 25 September 2022, 13:07 WIB

Advertisement

alt

Ada Paket Wisata ke Segitiga Bermuda, Uang 100% Kembali Jika Wisatawan Hilang

Wisata
| Minggu, 25 September 2022, 11:27 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement