5 Siswa China Tuntut Apple karena Tak sediakan Pengisi Daya

Apple. - Bloomberg
30 Oktober 2021 16:37 WIB Annasa Rizki News Share :

Harianjogja.com, JAKARTA – Lima siswa China menuntut Apple karena tidak menyediakan pengisi daya. Untuk diketahui, sejak 2020 Apple memang berhenti menyediakan pengisi daya pada iPhone 12. 

Hal ini pertama kali dilaporkan oleh Vice, Sabtu (29/10/2021) yang menulis bahwa Apple berhenti menyediakan EarPods dan pengisi daya iPhone pada 2020 dan hanya memasukkan kabel USB-C ke Lightning dalam rangka mengurangi emisi karbon dan melestarikan bahan baku.

Ada beberapa skeptisisme mengenai apakah Apple benar-benar melakukan ini untuk memotong biaya daripada menyelamatkan lingkungan, karena transisi ke 5G dapat membuat iPhone lebih mahal untuk dibuat. 

Tidak menyediakan pengisi daya dan EarPods menjadi salah satu cara bagi Apple untuk menghemat uang. Selain itu, Apple memaksa pelanggan untuk membeli aksesori secara terpisah untuk membantu meningkatkan keuntungan.

Kejadian ini merupakan argumen 5 siswa dalam Xiaocheng Cup Public Welfare Litigation Competition. Sebuah laporan oleh Shanghai Law Journal menjelaskan kasus ini secara rinci, mencatat bahwa salah satu siswa, bernama Xiaofang, sampai frustrasi karena membeli iPhone 12 Pro Max tidak dapat pengisi daya.

Xiaofang menunjukkan bahwa karena kabel yang disertakan dengan perangkat adalah USB-C ke Lightning itu tidak kompatibel dengan pengisi daya yang sebelumnya disertakan dengan perangkat Apple. Ini berarti bahwa pelanggan harus membeli pengisi daya yang kompatibel dengan USB-C atau pengisi daya MagSafe jika mereka belum memilikinya.

Melansir dari The Verge, Xiaofang mengklaim bahwa Apple meninggalkan pengisi daya untuk mempromosikan pengisi daya nirkabelnya, MagSafe. Dia menuduh bahwa keputusan Apple untuk tidak memasukkan pengisi daya dimotivasi oleh keuntungan, dan bahwa Apple hanya beroperasi dengan kedok menyelamatkan lingkungan.

Xiaofang dan rekan-rekannya membawa Apple ke Pengadilan Internet Beijing, meminta Apple untuk menyediakan pengisi daya, serta membayar 100 yuan (US$16) untuk pelanggaran kontrak dan untuk biaya litigasi (melalui Vice).

Seperti yang disebutkan dalam laporan oleh Shanghai Law Journal, seorang perwakilan untuk Apple berpendapat bahwa adalah umum bagi perusahaan untuk menjual ponsel tanpa pengisi daya dan mencatat bahwa kemasan iPhone 12 memperjelas bahwa tidak ada pengisi daya yang disertakan.

Kasus ini dilaporkan masih berlangsung dan sejak itu menjadi viral di situs media sosial China Weibo, di mana para siswa telah melihat curahan dukungan (via Global Times). Menggugat Apple untuk jumlah kecil seperti itu mungkin tampak aneh, tetapi itu adalah pernyataan yang penting. 

Hal itu bukan pertama kalinya Apple menghadapi masalah hukum karena tidak menyediakan pengisi daya. Awal tahun ini, regulator Brasil mendenda Apple US$2 juta karena gagal memasukkan pengisi daya dengan iPhone 12, menuduh bahwa Apple menyesatkan pelanggan dengan menjualnya tanpa pengisi daya.

Sumber : bisnis.com