WHO Sebut Corona Varian Delta Plus AY.4.2 Terdeteksi di 42 Negara

Virus corona varian delta plus - Istimewa
29 Oktober 2021 18:07 WIB Ni Luh Anggela News Share :

Harianjogja.com, JAKARTA –Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) melacak subvarian Delta untuk menentukan apakah itu lebih menular daripada jenis aslinya karena kasus Covid-19 meningkat secara global.

WHO juga memeriksa apakah orang lebih tahan terhadap subvarian tertentu, yang disebut AY. 4.2, yang telah terdeteksi di setidaknya 42 negara.
 
WHO dalam pembaruan epidemiologi mingguannya mengatakan bahwa peningkatan AY.4.2 pengiriman urutan telah diamati sejak Juli.
 
“Studi epidemiologis dan laboratorium sedang berlangsung untuk melihat apakah ada perubahan dalam penularan varian, atau penurunan kemampuan antibodi manusia untuk memblokir virus,” kata WHO, melansir SCMP, Jumat (29/10/2021).
 
Garis keturunan menyumbang sekitar 5,9 persen dari semua kasus Delta yang dilaporkan di Inggris pada minggu yang dimulai 3 Oktober. Subvarian yang  disebut ‘Delta Plus’ ini telah ditetapkan sebagai Varian Dalam Penyelidikan oleh Badan Keamanan Kesehatan Inggris.
 
Tidak ada bukti bahwa itu menyebabkan penyakit yang lebih parah atau membuat vaksin tidak efektif.
 
Karena itu bukan varian minat atau perhatian, itu belum dinamai menurut huruf alfabet Yunani. Badan kesehatan PBB melacak sekitar 20 variasi varian Delta.
 
Garis keturunan AY. 4.2 memiliki tiga mutasi tambahan dibandingkan dengan varian Delta asli, termasuk dua di protein lonjakan, bagian dari virus yang menempel pada sel manusia.
 
Sekitar 93 persen dari semua kasus subvarian yang terdeteksi berada di Inggris, menurut data yang diunggah ke inisiatif sains global GISAID.
 
Dalam pembaruan mingguan, WHO juga mengatakan Eropa menonjol sebagai satu-satunya wilayah utama di dunia yang melaporkan peningkatan kasus virus corona dan kematian selama seminggu terakhir, dengan peningkatan persentase dua digit di masing-masing.
 
WHO mengatakan kasus Covid-19 baru di 53 negara wilayah Eropa, mencatat peningkatan 18 persen dalam kasus Covid-19 selama seminggu terakhir, kenaikan mingguan keempat berturut-turut untuk area tersebut.
 
Eropa juga mengalami peningkatan 14 persen dalam kematian terkait virus. Itu berjumlah lebih dari 1,6 juta kasus baru dan lebih dari 21.000 kematian baru.
 
Amerika Serikat menghitung jumlah kasus baru terbesar selama tujuh hari terakhir, hampir 513.000 kasus baru, meskipun itu merupakan penurunan 12 persen dari minggu sebelumnya  dan lebih dari 11.600 kematian, yang merupakan jumlah yang sama dengan minggu sebelumnya, kata WHO.
 
Inggris berada di urutan kedua dengan lebih dari 330.000 kasus baru. Rusia, yang telah mencatat serangkaian catatan harian nasional untuk infeksi dan kematian Covid-19 dalam beberapa hari terakhir, memiliki hampir seperempat juta kasus baru selama seminggu terakhir.
 
Sementara itu, kasus di wilayah Asia Tenggara yang mencakup negara-negara berpenduduk padat seperti India dan Indonesia, turun 8 persen bahkan ketika kematian meningkat 13 persen selama seminggu terakhir.
 
WHO mengatakan bahwa 47 persen populasi dunia kini telah menerima setidaknya satu dosis vaksin Covid-19.

Sumber : JIBI/Bisnis.com