Ini Letusan Bawah Laut Terbesar di Dunia yang Ciptakan Gunung Berapi Raksasa

Gunung berapi bawah laut - oceanexplorer.noaa.gov
27 Oktober 2021 23:27 WIB Ayyubi Kholid Saifullah News Share :

Harianjogja.com, JAKARTA - Pada tahun 2018, letusan bawah laut aktif terbesar yang pernah tercatat melahirkan "bayi" raksasa berupa gunung berapi bawah laut seukuran gedung pencakar langit, sebuah studi baru menemukan.

Para ilmuwan menemukan gunung berapi setinggi 2.690 kaki (820 meter) di Samudra Hindia bagian barat, di lepas pantai Madagaskar, menyusul serentetan gempa bumi yang terjadi di dekat daerah yang biasanya tenang secara seismik. Setelah mengumpulkan data geologis, termasuk informasi dari survei bawah laut tahun 2019 di wilayah tersebut, tim menyadari bahwa ada gunung berapi bawah laut baru sekitar 1,5 kali ketinggian One World Trade Center di New York . Terlebih lagi, "bayi" baru ini mengambil dari reservoir magma vulkanik terdalam yang diketahui para ilmuwan.

"Sumber magma, reservoir, sangat dalam" sekitar 34 mil (55 kilometer) di bawah tanah, pemimpin peneliti studi Nathalie Feuillet, seorang ahli geosains kelautan di Institut Fisika Bumi Paris (IPGP) Universitas Paris, mengatakan kepada Live Sains.

"Ini adalah pertama kalinya dalam vulkanologi bahwa kita dapat melihat reservoir yang begitu dalam di dasar litosfer," kulit terluar Bumi yang mencakup mantel atas dan kerak.

Antara Mei 2018 dan Mei 2021, lebih dari 11.000 gempa bumi yang terdeteksi mengguncang Mayotte, sebuah pulau kecil dan wilayah Prancis antara Madagaskar dan Mozambik.

Gempa paling kuat adalah berkekuatan 5,9, tetapi ada juga dengungan seismik yang aneh , atau gempa bumi berfrekuensi sangat rendah, yang berasal jauh di bawah tanah; mereka tidak bisa dirasakan di permukaan tetapi ditangkap oleh seismometer di seluruh dunia. Gempa berfrekuensi sangat rendah ini terkait dengan aktivitas gunung berapi.

Aktivitas seismik yang tiba-tiba ini mengejutkan, mengingat hanya dua gempa bumi yang terdeteksi di dekat Mayotte sejak 1972 dan, hingga sekarang, aktivitas vulkanik terbaru lapisan batu apung di laguna dekat pulau tersisa setidaknya 4.000 tahun yang lalu, tulis peneliti dalam penelitian tersebut.

Pada Juli 2018, para ilmuwan menyadari bahwa Mayotte bergerak ke arah timur sekitar 7,8 inci (20 sentimeter) per tahun, menurut data GPS. Pada saat itu, pulau itu hanya memiliki tiga atau empat stasiun GPS, sehingga para ilmuwan memasang sistem satelit navigasi global dan seismometer dasar laut di sekitar pulau untuk mempelajari lebih lanjut tentang perubahan geologis yang terjadi di sana.

Pada Mei 2019, Feuillet dan rekan-rekannya berkesempatan melakukan pelayaran di atas kapal penelitian Marion Dufresne. Tim mengetahui bahwa telah terjadi peristiwa magmatik di timur Mayotte, tetapi mereka tidak yakin apakah magma itu tetap berada jauh di bawah kerak atau apakah telah meletus ke dasar laut.

"Kami berharap melihat sesuatu, tapi itu tidak pasti," kata Feuillet.

Dalam postingan tahun 2019 , dia menulis, "Di kapal, kami menerapkan protokol untuk menganalisis sinyal seismik yang direkam oleh OBS [seismometer bawah laut]. Tim beroperasi sepanjang waktu, dibagi menjadi beberapa shift, dan kami dapat untuk secara tepat menemukan, dalam waktu kurang dari 2 minggu, hampir 800 gempa bumi terbesar (berkekuatan antara 3,5 dan 4,9)."

Upaya mereka membuahkan hasil: "Kami menemukan bahwa gempa bumi ini, sebagian besar, terletak di daerah yang cukup dekat dengan pulau (10 km [6 mil] dari pantai timur pulau) tetapi dalam (antara 20 dan 50 km [12 hingga 31 mil] dalamnya)," tulis Feuillet.

Kemudian, multibeam echo sounder kapal, yang mengirimkan gelombang suara untuk memetakan dasar laut dan kolom air, menemukan sesuatu yang "sangat besar" sekitar 31 mil sebelah timur Mayotte, kata Feuillet. Itu adalah gunung berapi bawah laut dengan bangunan berbentuk piramida berukuran sekitar 1,2 mil kubik (5 km kubik). Gunung berapi ini benar-benar baru; itu tidak ada pada tahun 2014, menurut survei sebelumnya oleh Layanan Hidrografi dan Oseanografi Angkatan Laut Prancis.

Menurut survei 2014, daerah itu "hampir datar di sekitar 3.300 m [10.827 kaki] di bawah permukaan laut," tulis para peneliti dalam penelitian tersebut. Pada Mei 2019, puncak gunung berapi yang baru dicetak itu naik menjadi 8.465 kaki (2.580 m) di bawah permukaan laut.

Volume material yang dihasilkan gunung berapi ini adalah 30 hingga 1.000 kali lebih besar dari letusan laut dalam lainnya yang didokumentasikan. Ini lebih dari tiga kali lebih besar dari letusan Havre 2012 di Selandia Baru dan 2,5 kali lebih besar dari letusan Bardarbunga 2014 di Islandia, yang merupakan letusan terbesar Islandia dalam 200 tahun terakhir.

Tampaknya pergerakan lempeng tektonik menyebabkan lava di astenosfer, lapisan atas mantel yang meleleh tepat di bawah litosfer yang kaku, bergerak ke atas. Magma ini mengalir ke atas dalam tanggul geologi, yang dapat menjelaskan gempa bumi dan letusan besar berikutnya.

Terlebih lagi, letusan ini tampaknya bukan yang pertama di dekat Mayotte. "Aliran lava besar dan kerucut di lereng atas dan Mayotte di darat menunjukkan bahwa ini telah terjadi di masa lalu," tulis para peneliti dalam penelitian tersebut.

Tim sedang memantau wilayah tersebut untuk lebih banyak gempa bumi dan aktivitas vulkanik. "Ini masih meletus," kata Feuillet. "Bukti terakhir lava di dasar laut adalah pada Januari 2021."