Perintah Tegas Jokowi ke Erick Thohir: BUMN Sakit, Langsung Tutup!

Presiden Joko Widodo dalam Ratas Laporan Komite Penanganan Covid/19 dan Pemulihan Ekonomi Nasional di Istana Merdeka, Jakarta, Senin 23 November 2020 / Youtube Setpres
17 Oktober 2021 02:27 WIB Fitri Sartina Dewi News Share :

Harianjogja.com, JAKARTA - Presiden Joko Widodo (Jokowi) memerintahkan Menteri BUMN Erick Thohir untuk menutup BUMN yang tidak efektif atau sakit dan tidak mampu meningkatkan daya saing.

Hal itu disampaikan Jokowi saat memberikan arahan kepada para direktur utama BUMN di Ballroom Hotel Meruorah Komodo, Kabupaten Manggarai Barat, Nusa Tenggara Timur, Kamis (14/10/2021).

Dalam arahannya Jokowi meminta kepada para direktur utama BUMN untuk lebih berani dalam berkompetisi dan mengambil risiko. Kepala Negara pun menginstruksikan Menteri BUMN untuk tidak lagi memberikan proteksi kepada perusahaan BUMN dalam kondisi menurun.

"Kalau yang lalu-lalu, BUMN-BUMN-nya banyak terlalu keseringan kita proteksi. Sakit, tambahi PMN. Sakit, suntik PMN. Maaf, terlalu enak sekali! Dan, akhirnya itu yang mengurangi nilai-nilai yang tadi saya sampaikan. Berkompetisi enggak berani, bersaing enggak berani, mengambil risiko enggak berani. Ya bagaimana profesionalisme, kalau itu tidak dijalankan?" ujar Jokowi dikutip dari kanal Youtube Setpres, Jumat (15/10/2021).

Jokowi juga mendorong BUMN untuk go global dan berani bersaing di kancah internasional khususnya di era revolusi industri 4.0 seperti saat ini. Untuk mewujudkannya, dia menyebut penataan dan adaptasi model bisnis serta teknologi harus dilakukan sesegera mungkin.

"Kalau saudara-saudara tidak merespons dari ketidakpastian ini dengan adaptasi secepat-cepatnya, kalau Pak Menteri sampaikan kepada saya Pak, ini ada perusahaan seperti ini, kondisinya BUMN… kalau saya langsung tutup saja! Enggak ada diselamat-selamatin," tegas Jokowi.

Dia juga menyinggung bahwa seluruh direktur BUMN yang terpilih sudah melalui proses seleksi ketat dan pintar-pintar, sehingga tidak perlu lagi diajari soal manajemen. Para direktur BUMN, imbuhnya, harus percaya diri dan meningkatkan profesionalisme dalam menjalankan tugasnya.

Jokowi mengungkapkan bahwa dirinya sebetulnya sudah memerintahkan sejak tujuh tahun lalu untuk secepatnya menggabungkan, mengonsolidasikan, mereorganisasi BUMN yang dinilainya terlalu banyak.

"Tadi sudah disampaikan oleh Pak Menteri BUMN [Erick Thohir], [dulu] ada 108 [BUMN], sekarang sudah turun menjadi 41 [BUMN], ini sebuah fondasi yang sangat baik, kemudian diklasterkan, itu juga baik. Yang paling penting, ke depan, yang ingin kita bangun adalah nilai-nilai, core value," ujarnya.

Sumber : JIBI/Bisnis Indonesia