Ini Rahasia KAI Mampu Percepat Waktu Tempuh Kereta Api

Sejumlah penumpang dengan mengenakan masker di dalam gerbong kereta api luar biasa relasi Gambir-Surabaya Pasar Turi lintas selatan di Stasiun Gambir, Jakarta. - Antara
08 Oktober 2021 10:47 WIB Rahmi Yati News Share :

Harianjogja.com, JAKARTA – PT Kereta Api Indonesia (Persero) atau KAI telah melakukan percepatan waktu tempuh pada sejumlah KA sejak 24 September 2021. Tetapi, sebelum mempercepat durasi perjalanan tersebut, ada sejumlah hal yang terlebih dahulu dilakukan perseroan.

VP Public Relations KAI Joni Martinus mengatakan percepatan waktu tempuh tersebut dapat tercipta melalui peningkatan kecepatan prasarana yang dilalui oleh kereta api. "Artinya, sarana kereta api seperti lokomotif dan kereta dapat melaju lebih cepat pada jalur yang sama, namun tetap mengutamakan keselamatan perjalanan," ujarnya, Kamis (7/10/2021)

Adapun dia menyebut, peningkatan kecepatan prasarana tersebut diraih melalui sejumlah langkah yang dilakukan oleh KAI dan Direktorat Jenderal Perkeretaapian Kementerian Perhubungan. Pertama, telah dibangunnya jalur ganda di lintas selatan Jawa yang meniadakan persilangan kereta api yang mempercepat waktu perjalanan.

Kedua, jalur kereta api yang sudah ada dilakukan peningkatan kualitas material jalan rel seperti penggantian bantalan, rel, dan wesel. Bantalan rel yang semula masih menggunakan kayu atau baja, kini telah diganti menggunakan beton.

"Kemudian, rel yang sebelumnya kurang laik telah diperbaiki dan rel bertipe R.42 atau R.50 diganti dengan rel tipe R.54 yang mampu mengakomodir kecepatan kereta api lebih tinggi," tambahnya.

Selanjutnya langkah ketiga, KAI mengoptimalkan kecepatan kereta api pada jalur lengkung sesuai desain lengkungnya. KAI melakukan perbaikan-perbaikan sesuai desain optimalnya pada lengkung tersebut agar kecepatan kereta api dapat ditingkatkan.

Langkah terakhir, sambung Joni, adalah melakukan rekayasa pola operasi dengan mengatur kembali durasi berhenti kereta api di stasiun. Dengan adanya peningkatan prasarana tersebut, maka kecepatan rata-rata kereta api juga mengalami peningkatan.

“Peningkatan kecepatan waktu tempuh kereta api ini sebagai bentuk peningkatan layanan KAI kepada pelanggan. Dengan waktu perjalanan yang lebih cepat maka akan semakin meningkatkan mobilitas masyarakat dengan tetap menerapkan protokol kesehatan melalui transportasi kereta api," imbuhnya.

Sebagai informasi, KA-KA yang mengalami percepatan waktu tempuh yaitu KA Argo Bromo Anggrek (Gambir - Surabaya Pasar Turi pp), Argo Wilis (Bandung - Surabaya Gubeng pp), Argo Lawu (Gambir - Solo Balapan pp), Argo Dwipangga (Gambir - Solo Balapan pp), dan Taksaka (Gambir - Yogyakarta pp).

Peningkatan waktu tempuh tersebut beragam, mulai dari 19 menit hingga 70 menit. Dengan waktu yang lebih singkat, para pelanggan dapat memanfaatkan waktu tersebut untuk berbagai kegiatan lainnya karena perjalanannya lebih efisien.

Untuk lebih jelas, berikut data peningkatan kecepatan kereta api di masing-masing rute:

  • Rute Gambir - Surabaya Pasar Turi pp

- Kecepatan rata-rata dari 85 km/jam menjadi 88 km/jam

- Kecepatan maksimal 120 km/jam pada lintas Cirebon - Comal dan Semarang Tawang - Ngrombo

  • Rute Gambir - Solo Balapan pp

- Kecepatan rata-rata dari 71,5 km/jam menjadi 81,5 km/jam

- Kecepatan maksimal 120 km/jam pada lintas Cirebon - Prupuk dan Kebasen - Yogyakarta.

  • Rute Bandung - Surabaya Gubeng pp

- Kecepatan rata-rata dari 66 km/jam menjadi 70 km/jam

- Kecepatan maksimal 120 km/jam pada lintas Kroya - Yogyakarta dan Solo Jebres - Mojokerto.

Sumber : JIBI/Bisnis Indonesia