Advertisement

Hampir 2,5 Tahun Off, Pesawat Uji Boeing Co 737 MAX Terbang di Langit China

Newswire
Rabu, 11 Agustus 2021 - 11:17 WIB
Bernadheta Dian Saraswati
Hampir 2,5 Tahun Off, Pesawat Uji Boeing Co 737 MAX Terbang di Langit China Boeing Company. - Reuters

Advertisement

Harianjogja.com, CHINA-Sebuah pesawat uji Boeing Co 737 MAX mengudara di China pada Rabu. Penerbangan itu sebagai simbol bahwa maskapai pabrikan AS itu ingin mengakhiri peraturan larangan terbang pesawat model tersebut selama hampir dua setengah tahun di pasar perjalanan utama.

Situs jejaring pelacakan penerbangan Flightradar24 menunjukkan pesawat uji 737 MAX 7 lepas landas dari Bandara Internasional Pudong Shanghai pada pukul 09:24 waktu setempat (01:24 GMT), tanpa tujuan yang tercantum. Pesawat uji itu terbang ke arah tenggara.

Advertisement

PROMOTED:  5 Mitos dan Fakta Kesehatan Anak ala Tokopedia Parents

Pesawat uji 737 MAX meninggalkan Seattle pekan lalu dan tiba di Shanghai pada 7 Agustus setelah berhenti mengisi bahan bakar di Honolulu dan Guam. Reuters melaporkan pekan lalu pesawat itu akan melakukan uji terbang pertamanya di China pada 11 Agustus jika semuanya berjalan dengan baik.

Sekitar 30 maskapai penerbangan dan 175 negara telah mengizinkan 737 MAX untuk kembali beroperasi setelah larangan keselamatan hampir dua tahun setelah kecelakaan yang berjarak lima bulan menewaskan 346 orang, yang menjerumuskan Boeing ke dalam krisis keuangan sejak diperparah oleh pandemi virus corona.

Boeing 737 MAX masih dilarang terbang di China, di mana ketegangan perdagangan antara Washington dan Beijing telah memotong penjualan selama bertahun-tahun, meskipun Kepala Eksekutif Dave Calhoun mengatakan bulan lalu bahwa dia masih mengharapkan 737 MAX untuk mendapatkan persetujuan sebelum akhir tahun.

Regulator penerbangan China sebelumnya mengeluarkan tiga persyaratan untuk 737 MAX kembali ke layanan yakni perubahan desain bersertifikat, pelatihan pilot yang memadai, dan temuan definitif dari investigasi kecelakaan.

Sebelum 737 MAX di-grounded pada Maret 2019, Boeing menjual seperempat dari pesawat yang dibuatnya setiap tahun kepada pembeli China. Selama bertahun-tahun, ketegangan yang membara antara Washington dan Beijing telah menyebabkan ketidakpastian.

Advertisement

PROMOTED:  Kisah Dua Brand Kecantikan Lokal Raup Untung dari Tokopedia: Duvaderm dan Guele

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Sumber : Antara

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Piala Dunia 2022

Advertisement

alt

Sering Dilalui Kendaraan Proyek, Jalan di Gunungkidul Ini Rusak Parah

Gunungkidul
| Kamis, 01 Desember 2022, 13:47 WIB

Advertisement

alt

Ketep Summit Festival 2022 Siap Obati Kerinduan Pencinta Seni dan Wisata

Wisata
| Kamis, 01 Desember 2022, 12:57 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement