PILPRES 2024: Kalau Ganjar Didepak PDIP, Nasdem Siap Menerima

Gubernur Jawa tengah Ganjar Pranowo. - Ist/Dok Pemprov Jateng
28 Mei 2021 20:37 WIB Newswire News Share :

Harianjogja.com, PURWODADI--Manuver politik kini sudah ditunjukkan sejumlah partai politik kendati Pilpres 2024 masih beberapa tahun lagi.

Pilpres 2024 masih dua tahun lagi namun nama Ganjar Pranowo terus jadi pembicaraan, bahkan jika PDIP tak mau mencalonkan, Partai Nasdem disebut-sebut siap menerimanya.

Mencuatnya nama Gubernur Jawa Tengah (Jateng) Ganjar Pranowo yang merupakan kader PDIP dan dikaitkan dengan Pilpres 2024 tak terlepas dari kegiatan di Semarang 22 Mei lalu.

Saat konsolidasi PDIP di Semarang yang dihadiri Ketua DPP PDIP Puan Maharani, Ganjar Pranowo tak diundang. Tak hanya itu Ketua DPD PDIP Jateng yang juga Ketua DPP PDIP Bidang Pemenangan Pemilu (Bappilu), Bambang “Pacul” Wuryanto, menyampaikan alasan kenapa Ganjar tak diundang.

BACA JUGA: Karyawan Garuda Minta Dukungan Penyelamatan Perusahaan dari Presiden

Bambang “Pacul” Wuryanto, menyebut Gubernur Jateng, Ganjar Pranowo, terlalu berambisi mencalonkan diri sebagai calon presiden (capres) atau nyapres pada Pilpres 2024.

Polemik ini pun memunculkan spekulasi PDIP tak akan mengusung Ganjar pada Pilpres 2024. Kondisi ini membuat Nasdem membuka pintu untuk Ganjar. Apalagi dengan melihat elektabilitas Ganjar Pranowo cukup tinggi dalam survei nasional tentang bakal calon Presiden 2024.

Menurut Puspoll Indonesia, Ganjar Pranowo dengan persentase 13,8 persen. Dia berada di urutan ketiga setelah Prabowo Subianto (20,9 persen) disusul Anies Baswedan (15,4 persen).

Mengenai kemungkinan tersebut Ketua Teritorial Pemenangan Jawa 3 Partai Nasdem, Sugeng Suparwoto tidak membantah jika Ganjar bisa saja dicalonkan melalui Nasdem. Namun, dia menegaskan, tetap harus melalui mekanisme konvensi partai.

“Siapa saja bisa dan kami mengundang tokoh-tokoh nasional melalui proses konvensi. Yang jelas melihat dua hal, yaitu elektabilitas dan bibit, bebet, bobot [kualitas] yang bersangkutan. Jadi sangat mungkin, mengingat dalam survei, Ganjar termasuk tinggi elektabilitasnya,” kata Sugeng seusai Konsolidasi dan Pengukuhan kader Nasdem di Hotel FrontOne Purwodadi, Jumat (28/5/2021).

Sugeng tidak menampik apabila elektabilitas tinggi dalam survei menjadi salah satu pertimbangan Partai Nasdem untuk menentukan siapa yang lolos di konvensi. Kendati demikian, hal itu bukan berarti Partai Nasdem tidak memiliki calon atau jago dari internal partai.

“Ada banyak sekali jago diinternal. Partai politik menggelar konvensi membuka kesempatan seluas-luasnya partisipasi publik untuk menjadi pemimpin nasional. Insya Alllah [konvensi] diselenggarakan pada 2023,” ujarnya.

Tak hanya bicara soal Ganjar, dalam konsolidasi Partai Nasdem tersebut. Sugeng juga menjelaskan mengenai target perolehan partai yang dipimpin Surya Palon tersebut.

“Sebelumnya, kami selalu di posisi ke empat. Pada 2024 nanti, kami harus bisa [dapat perolehan suara] di posisi kedua baik nasional maupun Jateng. Kader partai tingkat kecamatan, bahkan tingkat desa akan kami kuatkan,” terangnya.

Sejumlah pengurus DPP, DPR Komisi VIII Sriwulan, Ketua DPW Nasdem Jateng Setyo Maharso, dan Ketua DPD Nasdem Grobogan Nonik Supartono hadir dalam konsolidasi. Wabup Grobogan dr Bambang Pujianto juga turut hadir dalam kegiatan tersebut.

Sumber : Solopos.com