Heboh SMS Peringatan Dini Gempa M 8,5, Ternyata Ada Masalah Sistem Pengiriman di BMKG

Peta seismisitas Selatan Jawa Timur-- penjelasan Daryono BMKG tentang Gempa Malang 6,1. - Ist/ Twitter @DaryonoBMKG
27 Mei 2021 13:07 WIB Nina Atmasari News Share :

Harianjogja.com, JOGJA- Media sosial dihebohkan dengan adanya peringatan dini akan adanya gempa bumi dan tsunami di Jawa Timur, Nusa Tenggara Barat (NTB), Bali, Nusa Tenggara Timur (NTT) dan Jawa Tengah dengan magnitudo 8,5. Namun, BMKG memberikan klarifikasi terkait hal itu.

Peringatan dini itu dikirim melalui pesan singkat SMS ke sejumlah pengguna telepon selular (ponsel). Isinya, gempa bumi dan tsunami juga disebutkan akan terjadi pada 4 Juni 2021 pukul 10.14 WIB dan pusat gempa bumi di kedalaman 10 km.

Pesan tersebut berbunyi "Peringatan Dini Tsunami di JATIM,NTB,BALI,NTT,JATENG, Gempa Mag:8,5, 04-Jun-21 10:14:45WIB, Lok:10.50LS,114.80BT,Kdlmn: 10::BMKG".

Pesan tersebut dikirim oleh nomor bernama Kominfo BMKG pada Kamis (27/5/2021) pukul 10.14 WIB.

Namun, tak berapa lama, mucul SMS susulan yang meralat informasi tersebut. BMKG menyebut terjadi kesalahan pengiriman peringatan dini.

"Mohon maaf terjadi kesalahan system pengiriman TEST-Peringatan Dini Tsunami di JATIM NTB BALI NTT JATENG...::BMKG".

Pesan ralat ini diteirma warganet pada pukul 10.36 WIB.

Kepala bidang Mitigasi Gempa Bumi dan Tsunami Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG), Daryono langsung memberikan klarifikasi. Melalui akun twitternya @daryonoBMKG, ia memberikan klarifikasi pada pukul 10.31 WIB.

Daryono menyatakan bahwa saat ini sedang tidak terjadi gempa bumi magnitudo 8,5 di wilayah Indonesia. Ia pun mengimbau masyarakat untuk tetap tenang.

"Masyarakat dihimbau agar tetap tenang, karena saat ini hasil monitoring BMKG tidak sedang terjadi gempa M8,5 di wilayah Indonesia." tulisnya.

Ia juga menyebutkan BMKG tidak mengeluarkan peringatan dini tsunami. Permasalahan pengiriman peringatan dini tersebut saat ini sedang diinvestigasi.

"Secara ofisial BMKG tidak mengeluarkan Peringatan DIni Tsunami. Permasalahan sedang diinvestigasi." tegasnya.

Pesan peringatan dini menjadi viral di media sosial twitter. Akibatnya pada Kamis siang, BMKG menjadi salah satu trending topic di twitter. Ada lebih dari 4.832 orang mencuitkan tentang BMKG. Kebanyakan warga mengaku kaget dan mempertanyakan tentang peringatan dini tersebut.