Waduh, Vaksin Covid-19 Ternyata Sudah Dijual di Darknet

Ilustrasi darknet
08 Maret 2021 12:17 WIB Rezha Hadyan News Share :

Harianjogja.com, JAKARTA - Vaksinasi Covid-19 saat ini masih terbatas dilakukan oleh Pemerintah. Namun, Peneliti Kaspersky menemukan Iklan penjualan vaksin Covid-19 di dark net atau web bawah tanah yang hanya bisa diakses secara terbatas menggunakan perangkat lunak dan konfigurasi khusus.

Pakar Keamanan Kaspersky Dmitry Galov mengatakan pihaknya telah memeriksa 15 situs berbeda di dark net dan menemukan untuk tiga merek vaksin Covid-19 yaitu Pfizer/BioNTech, AstraZeneca, dan Moderna. Selain itu, terdapat pula iklan vaksin Covid-19 yang tidak dikenal atau produsennya tidak terverifikasi.

Galov menyebut mayoritas penjual berasal dari Prancis, Jerman, Inggris, dan Amerika Serikat. Harga per dosis berkisar antara US$250 hingga US$1.200. Namun, kebanyakan diantaranya menjual dengan harga di kisaran US$500.

Baca juga: Hari Ini PPKM Mikro DKI Jakarta Berakhir, Akankah Diperpanjang?

Galov menyebut iklan tersebut kemungkinan besar merupakan salah satu bentuk penipuan yang mengeksploitasi topik pandemi Covid-19.

"Tidak mengherankan jika penjual di sana mencoba memanfaatkan proses vaksinasi yang sedang dilaksanakan hampir di seluruh penjuru dunia. Selama setahun terakhir, ada banyak penipuan yang mengeksploitasi topik Covid-19, dan banyak di antaranya berhasil," ujar Galov melalui keterangan resmi yang diterima oleh Bisnis pada Senin (8/3/2021).

Lebih lanjut, Galov menjelaskan proses komunikasi antara penjual dan pembeli dilakukan melalui aplikasi perpesanan terenkripsi seperti Wickr dan Telegram agar tak mudah dilacak oleh pihak kepolisian. Sementara itu, pembayaran diminta dalam bentuk mata uang kripto, terutama bitcoin.

Baca juga: Cegah Pemalsuan Surat Keterangan Kesehatan, Cared+ Sematkan Fitur Passport Kesehatan Digital

Mayoritas penjual ilegal ini diketahui sudah melakukan sekitar 100 hingga 500 transaksi, yang menunjukkan bahwa mereka telah menyelesaikan penjualan sedangkan kejelasan barang tersebut masih belum diketahui efektivitasnya.

Dari informasi yang tersedia untuk pakar keamanan di Kaspersky, tidak dimungkinkan untuk mengetahui berapa banyak dari iklan tersebut yang merupakan dosis vaksin yang tepat dan berapa banyak iklan yang merupakan penipuan.

Untuk terhindar dari penipuan, ahli Kaspersky mengimbau publik untuk tidak membeli produk, termasuk vaksin di dark net. Selain rawan penipuan, bukan tidak mungkin pembeli menjadi target selanjutnya dari pelaku kejahatan lain yang berselancar di sana.

Menurut Galov, apabila melihat iklan tentang sesuatu yang berhubungan dengan Covid-19, perhatikan baik-baik URL situs yang dikunjungi. Jika hanya satu huruf yang terlihat tidak pada tempatnya, atau jika .com yang biasa telah diganti dengan .com.tk atau sesuatu yang serupa dengan itu, dapat dicurigai itu adalah phising.

Perhatikan juga tata bahasa dan tata letak di situs yang dikunjungi dan email yang diterima. Jika terlihat mencurigakan, jangan pernah untuk melanjutkan akses lebih jauh.

Sumber : Bisnis.com