Pandemi Covid-19 Secara Global Diperkirakan Baru Berakhir 7 Tahun Lagi

Ilustrasi - Freepik
06 Februari 2021 20:57 WIB Mia Chitra Dinisari News Share :

Harianjogja.com, JAKARTA - Pandemi Covid-19 diperkirakan masih bertahan lama. Kalkulator vaksin menunjukkan pandemi bisa berakhir 7 tahun ke depan, dengan perhitungan kecepatan vaksinasi yang dilakukan saat ini.

Bloomberg telah membangun basis data suntikan Covid-19 terbesar yang diberikan di seluruh dunia, dengan lebih dari 119 juta dosis diberikan di seluruh dunia. Pejabat sains AS seperti Anthony Fauci telah menyarankan 70% hingga 85% cakupan populasi untuk kembali normal.

Pelacak Vaksin Bloomberg menunjukkan bahwa beberapa negara membuat kemajuan yang jauh lebih cepat daripada yang lain, menggunakan cakupan 75% dengan vaksin dua dosis sebagai target.

Israel, negara dengan tingkat vaksinasi tertinggi di dunia, menuju cakupan 75% hanya dalam dua bulan. AS akan sampai pada 75 persen vaksinasi di Tahun Baru 2022 (meskipun North Dakota bisa sampai di sana enam bulan lebih cepat dari Texas). Dengan vaksinasi yang terjadi lebih cepat di negara-negara Barat yang lebih kaya daripada negara-negara lain di dunia, dibutuhkan waktu tujuh tahun bagi dunia dengan kecepatan saat ini.

Kalkulator Bloomberg memberikan gambaran singkat tentang waktu, yang dirancang untuk memperhitungkan tingkat vaksinasi saat ini. Ini menggunakan rata-rata bergulir vaksinasi terbaru, yang berarti bahwa ketika jumlah vaksinasi meningkat, waktu yang dibutuhkan untuk mencapai ambang 75% akan turun.

Perhitungannya akan berubah-ubah, terutama pada hari-hari awal peluncuran, dan jumlahnya dapat terdistorsi oleh gangguan sementara.

Misalnya, di New York diundur menjadi 17 bulan minggu ini setelah badai salju musim dingin mencegah beberapa dari vaksinasi (sekarang mundur menjadi 13 bulan). Demikian pula, tingkat vaksinasi Kanada turun setengahnya dalam beberapa pekan terakhir menyusul laporan penundaan pengiriman vaksin.

Berdasarkan tingkat inokulasi terbaru di Kanada, dibutuhkan waktu lebih dari 10 tahun untuk mencapai cakupan 75%. Itu mungkin berfungsi sebagai seruan untuk para politisi dan pejabat kesehatan Kanada, tetapi itu tidak berarti negara itu akan mengalami satu dekade jarak sosial.

Kanada memiliki kontrak untuk membeli lebih banyak dosis vaksin per orang daripada negara lain, dan tingkat vaksinasi diperkirakan akan meningkat.

Langkah tersebut kemungkinan akan semakin cepat karena lebih banyak vaksin tersedia. Beberapa pusat produksi vaksin terbesar di dunia di India dan Meksiko baru saja dimulai. Lebih dari 8,5 miliar dosis vaksin telah dikontrak oleh berbagai negara melalui lebih dari 100 perjanjian yang dilacak oleh Bloomberg. Hanya sepertiga negara yang bahkan telah memulai kampanye vaksinasi mereka.

Vaksinasi melindungi dari Covid-19 dalam beberapa minggu setelah mendapatkan suntikan. Tetapi jika hanya sedikit orang dalam komunitas yang divaksinasi, virus dapat terus menyebar tanpa terkendali. Dengan semakin banyaknya orang yang mendapatkan vaksin, sekelompok orang mulai membangun pertahanan kolektif terhadap virus sehingga akan muncul herd immunity.

Dalam komunitas ilmiah, ada definisi yang bertentangan tentang kapan herd immunity tercapai. Apakah setelah cukup banyak orang yang terlindungi, hal itu mulai memiliki efek terukur pada kecepatan transmisi? Itu bisa dimulai jauh sebelum 75% orang divaksinasi penuh.

Yang lain mendefinisikannya sebagai titik ketika wabah tidak lagi dapat dipertahankan. Misalnya, meskipun ada sekumpulan kasus campak di komunitas yang tidak divaksinasi, herd immunity mencegahnya menyebar ke seluruh negara.

Kalkulator vaksinasi

Vaksin yang tersedia saat ini membutuhkan dua dosis untuk vaksinasi penuh. Perhitungan kami untuk cakupan didasarkan pada dua dosis per orang dalam populasi tetapi tidak membedakan antara dosis pertama atau dosis kedua yang diberikan. Pengelompokan tersebut dapat merusak tingkat vaksinasi harian dan tidak tersedia di lebih dari 20% negara yang dilacak.

Vaksin baru oleh Johnson & Johnson baru-baru ini menunjukkan hasil positif menggunakan dosis tunggal dalam uji klinis besar. Jika disetujui, akan menyesuaikan jumlah dosis yang dibutuhkan sebanding dengan pangsa pasarnya di setiap negara.

Vaksin tersebut belum diizinkan untuk digunakan pada anak-anak - penelitian tersebut sedang dilakukan. Kalkulator kami, seperti virus, menyertakan anak-anak dalam populasi yang perlu dilindungi.

Satu metrik yang tidak diperhitungkan oleh kalkulator Bloomberg adalah tingkat kekebalan alami apa pun yang mungkin diakibatkan oleh pemulihan dari Covid-19. Ada kemungkinan bahwa tempat-tempat yang terkena dampak parah mungkin memerlukan tingkat vaksinasi yang lebih rendah untuk mencegah penularan yang meluas. Meskipun ada bukti bahwa orang yang sembuh dari penyakit tetap mempertahankan beberapa tingkat pertahanan alami, tidak jelas berapa banyak perlindungan yang ditawarkan atau berapa lama itu bisa bertahan. Vaksin ini tetap dianjurkan untuk orang yang telah sembuh dari penyakit.

Sumber : JIBI/Bisnis Indonesia