China Perintahkan Media Batasi Pemberitaan Soal Alibaba & Jack Ma

Presiden Grup Bank Dunia Jim Yong Kim (kiri) bersama Pendiri Alibaba Jack Ma menjadi pembicara di sela-sela Pertemuan Tahunan IMF - World Bank Group 2018 di Bali Nusa Dua Convention Center, Nusa Dua, Bali, Jumat (12/10/2018). - ANTARA/M Agung Rajasa
09 Januari 2021 21:27 WIB Zufrizal News Share :

Harianjogja.com, BEIJING — China memerintahkan media setempat  membatasi pemberitaan tentang penyelidikan antitrust terhadap Alibaba Group Holding karena spekulasi tentang masa depan salah satu perusahaan terbesar di negara itu meningkat.

Arahan pemerintah menjelang akhir tahun lalu memerintahkan media lokal untuk secara tegas menyuarakan penyelidikan terhadap raksasa teknologi itu dan melarang mereka terlibat dalam pelaporan asli dan memperpanjang analisis atau menarik kesimpulan mereka sendiri tanpa izin, kata orang-orang yang meminta untuk tidak disebutkan namanya.

Menurut www.straitstimes.com, Sabtu (9/1/2021) mengutip dari Bloomberg, pembatasan pemberitaan juga berlaku untuk Jack Ma, pendiri Alibaba, kata sumber-sumber tersebut.

Otoritas Beijing secara teratur mengeluarkan arahan dan pedoman propaganda kepada media domestik untuk memajukan tujuan kebijakan pemerintah.

Kerajaan Jack Ma telah menjadi target paling menonjol dari kampanye China melawan industri teknologi, yang sejauh ini telah merusak penawaran umum perdana afiliasi Ant Group senilai US$35 miliar dan menyebabkan penyelidikan antitrust terhadap bisnis dagang-el miliknya.

Ma, yang tidak terlihat di depan umum selama berbulan-bulan, telah dinasihati oleh pemerintah untuk tinggal di negara itu, kata seseorang yang mengetahui masalah tersebut kepada Bloomberg News.

Beberapa blog online yang berspekulasi tentang keberadaannya telah disensor, kata FT.

"Itu karena pemerintah tidak ingin melihat dua hal: satu adalah orang-orang mempertanyakan intervensi yang melampaui batas, yang lain adalah orang-orang yang mengecam sektor swasta dan mengecilkan mesin ekonomi China," kata Fang Kecheng, profesor komunikasi di Universitas China dari Hong Kong.

Di satu perusahaan media, pembatasan diberlakukan pada media berbahasa Mandarin, tetapi tidak untuk jurnalis berbahasa Inggris, kata sumber lainnya.

Sumber : JIBI/Bisnis Indonesia