Studi: Penggunaan Masker Pengaruhi Tingkat Keparahan Infeksi Virus Corona

Seorang penumpang mengenakan masker saat tiba di Bandara Pearson, tak lama setelah Toronto Public Health menerima pemberitahuan kasus dugaan pertama virus corona di Kanada, di Toronto, Ontario, Kanada 26 Januari 2020. - Reuters
10 September 2020 12:47 WIB Syaiful Millah News Share :

Harianjogja.com, JAKARTA – Sebuah studi yang dilakukan oleh para University of California San Fransisco dan diterbitkan dalam Journal of General Internal Medicine menyatakan masker wajah dapat membatasi tingkat keparahan infeksi virus Corona (Covid-19).

Kendati masker wajah lebih efektif dalam mencegah tetesan keluar ke udara daripada mencegah tetesan terhirup, peneliti menyebut masker masih dapat mengurangi keparahan penyakit yang diderita jika seseorang terinfeksi.

“Kemungkinan masker memblokir beberapa tetesan pembawa virus yang dihirup dan ini dapat mengurangi risiko orang jatuh sakit parah akibat Covid-19. Makin banyak virus yang masuk, makin besar kemungkinan kita tertular,” kata Monica Gandhi, spesialis penyakit menular University of California San Francisco, seperti dikutip Fox News, Kamis (10/9).

Berdasarkan pengamatan epidemiologi para peneliti, Gandhi dan tim menyarankan dalam makalah bahwa masker sangat penting karena dapat memengaruhi infeksi yang lebih ringan atau tanpa gejala dengan mengurangi virus yang dihirup.

Gagasan tentang dosis virus atau inokulum virus digabungkan dengan vaksin cacar awal pada abad ke-16 di China, di mana sejumlah kecil virus disuntikkan ke orang yang sehat guna membuat penyakit ringan yang diikuti oleh kekebalan.

Para peneliti memuji masker karena berkontribusi pada tingkat kematian yang lebih rendah dan kasus yang lebih ringan. Ditambah dengan perawatan yang lebih baik, lebih banyak pengujian, dan lebih banyak pasien muda.

Namun demikian, mereka juga menyatakan bahwa diperlukan lebih banyak data untuk melacak kasus secara geografis dan menghubungkan tingkat keparahan penyakit dengan pemakaian masker. Menurut penelitian juga, tingkat keparahan penyakit lebih rendah di negara negara yang masyarakatnya sudah terbiasa dengan penggunaan masker.

“Kami juga mengatakan bahwa masker yang menyaring sebagian besar partikel virus, dapat menyebabkan infeksi yang tidak terlalu parah. Jika Anda terinfeksi, tetapi tidak memiliki gejala, itu cara terbaik tertular virus,” kata Gandhi.

Studi ini mencatat penelitian hamster di mana masker beda memisahkan kandang hamster dengan Covid-19 dan hamster yang tidak terinfeksi. Masker itu ditemukan dapat mengurangi penularan virus corona, dengan tingkat infeksi virus yang lebih rendah.

Gandhi mengatakan dosis virus bisa menjadi faktor lain mengenai prognosis virus berdasarkan dua wabah virus corona di kapal pesiar. Wabah pertama adalah pada Diamond Princess di luar China dengan 18 persen dari 634 penumpang positif tanpa gejala.

Kasus kedua adalah kapal pesiar Argentina dengan 81 persen dari 128 orang yang positif tanpa gejala. Perbedaan utama keduanya adalah bahwa penumpang kapal Argentina diberi masker bedah dan N95 segera, setelah seorang penumpang terdeteksi mengidap Covid-19.

Intinya Gandhi menyebut, mengenakan masker wajah dapat menyebabkan kasus Covid-19 yang tidak terlalu parah, yang akan mengurangi beban pada sistem perawatan kesehatan dan mungkin meningkatkan herd immunity saat vaksin potensial kini masih dikembangkan.

Sumber : JIBI/Bisnis Indonesia