Ini Rekomendasi Komite Kedaruratan untuk WHO Terkait Darurat Covid-19

Direktur Jenderal World Health Organization (WHO) Tedros Adhenom Ghebreyesus - Istimewa
02 Agustus 2020 23:57 WIB Mia Chitra Dinisari News Share :

Harianjogja.com, JAKARTA--Komite kedaruratan duniamenyatakan virus corona masih dalam status darurat, menyusul masih tingginya kasus di seluruh dunia. Komite tersebut menyoroti durasi panjang dari pandemi COVID-19 yang mesti diantisipasi dengan memperhatikan pentingnya upaya berkelanjutan dari komunitas, nasional, regional, dan respon global.

Komite mendorong semua individu, khususnya kaum muda, dan masyarakat untuk terus memainkan peran aktif dalam mencegah dan mengendalikan transmisi COVID-19. Komite mengakui bahwa semua negara harus memungkinkan dan mendukung masyarakat dan individu dan membangun kepercayaan terhadap langkah-langkah respons pemerintah. 

BACA JUGA : Puluhan Orang Positif Terinfeksi Corona dari Koperasi

Karena kondisi darurat itu, mereka menyampaikan 7 rekomendasi kepada badan kesehatan dunia (WHO) dalam penanganan pandemi. Saran itu sendiri sudah diterima Dirjen WHO Tedros Adhanom dan sudah diterima dengan baik.  Selanjutnya, komite tersebut akan mengevaluasi hasil rekomendasi tersebut dalam tiga bulan ke depan.

BACA JUGA : Mengkhawatirkan! Dalam Sehari di Sleman Ditemukan 40

Berikut 7 saran untuk WHO :

1. Terus menyaring dan mengkomunikasikan pelajaran yang dipetik dengan cepat dan praktik terbaik dari ulasan pandemi COVID-19 dan intra-aksi nasional.

2. Terus mengoordinasikan dan memobilisasi organisasi, mitra, dan jaringan multilateral global dan regional untuk komitmen politik yang kuat dan pengadaan kesiapsiagaan dan respons pandemi COVID-19, termasuk untuk pengembangan vaksin dan terapi. Berikan pedoman yang bernuansa dan pragmatis tentang kriteria kegiatan respons COVID-19 yang tepat untuk mengurangi risiko kelelahan respons dalam konteks tekanan sosial-ekonomi.

3. Terus mendukung Para Pihak Negara dan para mitra dalam melakukan pengawasan COVID-19 yang aktif dan berbasis masyarakat, melalui sumber daya teknis dan operasional, seperti panduan, alat, dan pelatihan tentang definisi dan identifikasi kasus, penelusuran kontak, dan sertifikasi kematian.

4. Mendorong Negara untuk terus melaporkan data yang relevan kepada WHO melalui platform seperti Global Influenza dan Surveillance Response System.

5. Percepat penelitian untuk mengetahui sisa SARS-CoV-2 yang tidak diketahui, seperti sumber hewan dan reservoir hewan potensial, dan tingkatkan pemahaman epidemiologi dan tingkat keparahan COVID-19 (termasuk efek kesehatan jangka panjangnya; dinamika virus seperti cara penularan) , penumpahan, potensi mutasi, kekebalan dan korelasi perlindungan, koinfeksi, serta faktor risiko dan kerentanan) dan efektivitas langkah-langkah kesehatan masyarakat.

6. Terus bekerja dengan mitra untuk melawan mis / disinformasi dan infodemik dengan mengembangkan dan menyebarkan pesan yang jelas dan dirancang khusus pada pandemi COVID-19 dan dampaknya; mendorong dan mendukung individu dan masyarakat untuk mengikuti langkah-langkah kesehatan masyarakat dan sosial yang direkomendasikan.

7. Mendukung diagnosa, terapi yang aman dan efektif serta pengembangan vaksin yang cepat dan transparan (termasuk di negara-negara berkembang) dan akses yang adil melalui Akselerator Akses ke COVID-19 Tools (ACT); mendukung semua negara untuk mengimplementasikan uji klinis yang diperlukan dan untuk mempersiapkan peluncuran terapi dan vaksin.

8. Bekerja dengan mitra untuk merevisi pedoman kesehatan perjalanan WHO untuk memperkuat langkah-langkah yang diinformasikan berdasarkan bukti sesuai dengan ketentuan IHR (2005) untuk menghindari gangguan yang tidak perlu dengan perjalanan internasional; secara proaktif dan teratur membagikan informasi tentang langkah-langkah perjalanan untuk mendukung pengambilan keputusan Para Pihak Negara untuk melanjutkan perjalanan internasional.

9. Mendukung Negara-negara Pihak, khususnya negara-negara yang rentan, dalam memperkuat layanan kesehatan esensial mereka dan menyertai rantai pasokan serta mempersiapkan dan menanggapi wabah bersamaan, seperti influenza musiman.

Sumber : JIBI/Bisnis Indonesia