3,8 Juta Warga AS Ajukan Klaim Pengangguran akibat Pandemi Corona

Warga menggunakan masker saat berjalan melewati pasar ikan yang ditutup sementara di The Wharf, Washington, DC, Amerika Serikat, Selasa (7/4/2020). Amerika Serikat masih menjadi negara dengan kasus Covid-19 terbesar. Hingga Rabu (8/4/2020), kasus positif Covid-19 di Negeri Paman Sam itu telah mencapai 396.416 kasus. Bloomberg - Andrew Harrer
01 Mei 2020 00:27 WIB Renat Sofie Andriani News Share :

Harianjogja.com, JAKARTA – Lebih dari 3 juta warga Amerika mengajukan tunjangan pengangguran pada pekan lalu. Hal tersebut terjadi karena banyak kegiatan bisnis yang terpaksa tutup akibat pandemi virus Corona atau Covid-19.

Menurut data Departemen Tenaga Kerja Amerika Serikat (AS) yang dirilis Kamis (30/4/2020), klaim pengangguran awal mencapai 3,84 juta orang untuk pekan yang berakhir 25 April atau lebih rendah dari angka pada pekan sebelumnya 4,44 juta orang.

Meski lebih rendah dari pekan sebelumnya, tetapi capaian pada pekan yang berakhir pada 25 April ini sedikit lebih besar dari estimasi ekonom yang memperkirakan jumlah klaim sebanyak 3,5 juta orang, seperti dilansir melalui Bloomberg.

Meski tetap berada di tingkat yang belum pernah terlihat sebelum krisis Corona, laju jumlah pengajuan telah melambat untuk pekan keempat. Hal ini menunjukkan bahwa kondisi terburuk dari pukulan terhadap pasar tenaga kerja AS mungkin sudah terjadi.

Namun, kondisi kehilangan pekerjaan masih jauh dari kata berakhir dan kepegawaian diperkirakan akan memakan waktu bertahun-tahun untuk pulih. Ditambah lagi, lebih banyak PHK bisa terjadi karena negara-negara bagian dan kota menghadapi krisis anggaran yang parah.

Jumlah klaim, dengan asumsi setiap orang dihitung sebagai pengangguran, dapat menyiratkan tingkat pengangguran sebesar sekitar 22 persen, yang akan menjadi angka tertinggi sejak periode 'Great Depression' pada 1930-an. Angka itu juga jauh di atas puncak sebesar 10 persen yang dicapai pada tahun 2009 setelah resesi terakhir.

Florida mencatat klaim terbanyak pada pekan lalu, dengan perkiraan sebanyak 432.500, diikuti oleh California dengan 328.000 dan Georgia sebesar 264.800. Di sisi lain, sebagian besar negara bagian melaporkan penurunan.

Data terbaru itu memberi pratinjauan serius dari laporan pekerjaan bulan April yang akan dirilis pemerintah pada Jumat depan. Laporan nanti diperkirakan akan menunjukkan penurunan sebesar 22 juta dalam payroll dan tingkat pengangguran 16,3 persen.

Angka-angka itu akan mencerminkan periode dari pertengahan Maret hingga pertengahan April, ketika upaya untuk mengendalikan persebaran virus berjalan penuh sehingga menyebabkan PHK yang tak terhitung jumlahnya di banyak restoran, peritel dan bisnis lainnya.

Sumber : Bloomberg