Mantan Driver Grab, Pelaku Bom Bunuh Diri di Polrestabes Medan

Bom bunuh diri di Mapolrestabes Medan, Rabu (13/11/2019). - Istimewa
13 November 2019 19:27 WIB Media Digital News Share :

Harianjogja.com, MEDAN—Ledakan bom bunuh diri terjadi sekitar pukul 08.45 WIB di Polrestabes Medan, Sumatera Utara, Rabu (13/11/2019) WIB. Pelaku menggunakan atribut ojek online (ojol).

Dalam rekaman CCTV Mapolrestabes Medan, situasi Polrestabes sedang ramai melayani masyarakat untuk membuat SKCK.

Terlihat dua orang yang berdiri dengan gelagat mencurigakan, ciri-cirinya pria dengan tinggi badan 160 cm dan kulit sawo matang.

Saat itu, pelaku hanya berdiri kemudian mondar mandir di sekitar pintu masuk Polrestabes Medan. Pelaku terlihat menggunakan jaket Grab Bike.

Selang beberapa kali terlihat mondar-mandir, bom meledak sangat keras.  Terlihat, semua warga yang berada di polrestabes Medan langsung berhamburan untuk menyelamatkan diri. Ledakan menyebabkan asap yang mengepul dengan tinggi kurang lebih 200 meter ke atas.

Setelah ledakan, warga bukannya menjauh karena tragedi bom, malah penasaran dan ingin melihat lebih dekat. Banyak warga mengabadikan momen tersebut dengan handphone pribadi masing-masing. Kemudian, terlihat seorang petugas kepolisian mencoba untuk menertibkan para warga yang memenuhi kawasan sekitaran Mapolrestabes Medan.

Ketua Garda Regional Sumatera Utara (Sumut) Joko Pitoyo menyatakan pelaku bom bunuh diri di Mapolresta Medan adalah bekas pengemudi ojol Grab yang sudah putus mitra sejak 2018. Informasi tersebut didapat dari Satuan Tugas (Satgas) Grab yang ada di Medan.

"Informasi yang kami dapat dari Satgas Grab di Medan. Pelaku sudah putus mitra dari Grab sejak November 2018. Di Gojek beliau tidak pernah terdaftar di Gojek," kata Joko kepada wartawan, Rabu (13/11).

"Dari kawan-kawan komunitas, organisasi saya tanya ada nggak yang kenal, 'Enggak ada bang, enggak tahu yang lama-lama'. Saya tanya ke Satgas Gojek, 'Gojek enggak ada bang'. Kemudian saya tanya ke Satgas Grab, dari Grab sudah PM (putus mitra) sejak 2018 bang, sejak tahun lalu bukan driver lagi," sambung Joko.

Polisi hingga saat ini belum memberikan keterangan terkait kebenaran dari identitas pelaku bom tersebut.

"Dari polisi sendiri belum ada keterangan. Cuma saya selaku Ketua Garda Sumut khawatir kalo ini bagian dari kawan-kawan makanya saya tanya," ujarnya.

Namun sumber di kepolisian membenarkan bahwa pihaknya keliru memberitahukan media sebelumnya. “Izin Pak, semua terkait informasi terbaru itu melalui Humas. Kalau mengenai penyebutan jaket Gojek, mungkin karena Gojek lebih familiar daripada Grab. Itu mungkin hanya kekeliruan saja,” kata sumber dari Polrestabes tersebut.

Terkait dengan dugaan penggunaan atribut, President of Grab Indonesia Ridzki Kramadibrata mengatakan pihaknya siap menyampaikan informasi yang dibutuhkan pihak berwajib terkait hal tersebut.