Padamkan Api, Pemerintah Terus Bikin Hujan Buatan

Sebuah pesawat take-off dari landasan pacu Bandara Polonia yang diselimuti kabut asap di Medan, Sumatra Utara, Selasa (15/02). Bandara tersebut terpaksa menyalakan lampu di sepanjang landasan pada siang hari karena kabut asap yang terjadi akibat kebakaran hutan di Riau. - Bisnis/Andi Rambe
19 September 2019 18:27 WIB Newswire News Share :

Harianjogja.com, JAKARTA - Pemerintah berhasil menurunkan hujan buatan di Riau. Selanjutnya, pemerintah terus melakukan cara itu untuk mencoba memadamkan kebakaran hutan dan lahan di wilayah lain seperti Kalimantan Tengah.

"Saat ini pemerintah sudah melakukan antara lain water bombing, sudah kan. Sekarang masih terus membuat hujan buatan," kata Direktur Pengendalian Kebakaran Hutan dan Lahan (Karhutla) Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (KLHK) Raffles Brotestes Panjaitan usai mengisi Sosialisasi Pengendalian Kebakaran Hutam dan Lahan di KLHK Jakarta, Kamis (19/9/2019).

Ia mengatakan upaya membuat hujan buatan telah dilakukan dari dua hari lalu. Garam (NaCl) yang sebagai salah satu zat dibutuhkan untuk membuat hujan buatan telah ditabur di atas bibit awan yang ada di Kalimantan Tengah dan Riau.

Pesawat Cessna dan C-130 Hercules juga telah dikerahkan di Kalimantan, tinggal menunggu awan-awan yang lain untuk disemai.

"Kalau awanya tidak ada, enggak bisa juga," katanya.

"Jadi pesawatnya sudah standby semua. Tinggal begitu ada awan, langsung terbang," kata dia lebih lanjut.

Upaya membuat hujan buatan tersebut, kata dia, sudah membuahkan hasil dengan turunnya hujan di Riau.

"Kemarin sudah ada hujan," tuturnya.

Posko dan satgas yang dibentuk oleh gubernur setempat, kata dia, terus dikerahkan selain personel yang dikerahkan dari Polri dan Manggala Agni dan stakeholder lain yang terkait.

"Pokoknya usaha maksimum terus kita kerjakan," katanya.

Sumber : Antara