KBRI Riyadh Terima Santunan dari Kerajaan Arab Saudi untuk Korban Crane di Masjidil Haram Rp85,1 Miliar

Menteri Agama, Lukman Hakim Saifuddin, (berpeci hitam), menyaksikan traffic light di kawasan Mina pertanda waktu lempar jumlah. - Istimewa/Kemenag
02 September 2019 20:07 WIB Kahfi News Share :

Harianjogja.com, JAKARTA—Kerajaan Arab Saudi memberikan santunan kepada keluarga korban jatuhnya crane di Masjidil Haram pada musim haji 2015. Pemerintah Indonesia mengapresiasi komitmen tersebut.

Menteri Agama Lukman Hakim Saifuddin mengatakan pihaknya siap membantu Kementerian Luar Negeri untuk mempercepat proses administrasi penyampaian dana santunan kepada korban jatuhnya crane pada musim haji 2015.

“Kami siap membantu Kementerian Luar Negeri untuk mempercepat finalisasi administratif terkait penyampaian dana santunan kepada para korban luka berat, cacat permanen, dan ahli waris korban meninggal dunia,” katanya melalui keterangan resmi, Senin (2/9/2019).

Lukman menyebut pemerintah sangat mengapresiasi langkah Kerajaan Arab Saudi yang merealisasikan santunan kepada korban jatuhnya crane.

Sebelumnya, Kedutaan Besar Republik Indonesia (KBRI) di Riyadh, Arab Saudi memastikan telah menerima cek santunan untuk korban jatuhnya crane pada musim haji 2015. Cek tersebut diterima KBRI Riyadh pada akhir Agustus 2019.

Dalam keterangan resminya, KBRI Riyadh menyebut cek yang diterima pihaknya dari pihak Arab Saudi sebesar US$6.133 atau sekitar Rp85,1 miliar.

Insiden jatuhnya crane di Masjidil Haram sendiri terjadi pada 11 September 2015 dan mengakibatkan setidaknya 100 orang meninggal dunia.  Selain itu, otoritas Arab Saudi juga mencatat lebih dari 200 orang yang mengalami luka-luka akibat kejadian itu.

Selain jemaah haji asal Indonesia, jatuhnya crane itu juga menelan korban jemaah haji dari Pakistan, India, Bangladesh, Malaysia, Turki, Aljazair, Iran, Irak, Libya, Afganistan, dan Mesir.

Sumber : Bisnis.com