Briptu Heidar Gugur Usai Disandera, Wiranto Tegaskan Operasi Jalan terus

Menkopolhuman Wiranto - Antara
13 Agustus 2019 14:27 WIB Newswire News Share :

Harianjogja.com, JAKARTA-- Seorang anggota polisi dari Kepolisian Daerah (Polda) Papua, Briptu Heidar ditemukan gugur seusai disandera kelompok yang belum teridentifikasi. Menteri Koordinator Politik, Hukum, dan Keamanan Wiranto buka suara terkait insiden tersebut.

Briptu Heidar ditemukan telah menjadi mayat di Kabupaten Puncak pada Senin (12/8) pekan ini sekitar Pukul 18.30 WIT. Wiranto mengatakan, insiden tersebut tak usah lagi dikomentari.

“Tidak usah dikomentari,” kata Wiranto di Gedung Kemenko Polhukam, Jakarta Pusat, Selasa (13/8/2019).

Wiranto menegaskan, pihaknya akan terus menggelar operasi untuk mengamankan situasi di Papua. Dirinya menyebut operasi tak habis-habisnya akan digelar.

“Pokoknya kami lanjutan operasi-operasi seperti itu, jadi tak akan ada habis-habisnya,” sambungnya.

Sebelumnya, jasad Briptu Heidar sudah dievakuasi ke Puskesman Ilaga untuk penanganan lebih lanjut.

Kapolda Papua Irjen Rudolf Rodja membenarkan jenazah anggotanya sudah ditemukan dan saat ini dievakuasi ke Puskesmas Ilaga.

“Memang benar Briptu Heidar sudah ditemukan dalam keadaan meninggal,” ujarnya, Senin (12/8/2019) malam.

Tewasnya Briptu Heidar berawal saat korban bersama Bripka Alfonso Wakum melintas di sekitar Kampung Usir dekat Kampung Mudidok menggunakan sepeda motor sekitar pukul 11.00 WIT.

Saat melintas, ada warga yang memanggil nama korban sehingga keduanya berhenti dan korban datang menghampiri warga sipil tersebut.

Namun, tiba-tiba dari dalam semak belukar muncul sekelompok orang misterius bersenjata api menangkap korban dan membawanya, tanpa bisa melakukan perlawanan.

Sedangkan rekannya, Bripka Wakum, langsung menjatuhkan diri dan bersembunyi, ketika situasi dianggap aman yang bersangkutan langsung menuju ke Polsek Ilaga untuk melaporkan insiden yang mereka alami.

Jenazah Briptu Heidar ditemukan tidak jauh dari lokasi pengadangan di Kampung Usir, dekat Kampung Mudidok, Kabupaten Puncak.

Sumber : Suara.com