Bela Amien Rais, Mantan Staf Menteri Ubah Diksi People Power Jadi Kedaulatan Rakyat

Said Didu di Mata Najwa - Youtube
15 Mei 2019 13:47 WIB Newswire News Share :

Harianjogja.com, JAKARTA--Mantan Staf Khusus Menteri ESDM Said Didu merespon Amien Rais yang mengubah diksi people power menjadi kedaulatan rakyat. Said Didu mendoakan Amien tidak diseret polisi setelah berupaya mengubah diksi tersebut.

Amien sempat menyampaikan bahwa tersangka Eggi Sudjana diproses oleh pihak kepolisian karena meneriakkan people power yang berujung kepada tuduhan makar. Karena itu Amien mengubah diksi tersebut agar tidak ditangkap pihak kepolisian.

Merespon hal tersebut, Said berdoa agar Amien Rais tidak menjadi sasaran bagi Tim Asistensi Hukum yang dibuat Menteri Politik, Hukum, dan Keamanan (Polhukam) Wiranto.

"Semoga para profesor pemantau omongan tokoh tidak membuat tafsiran bahwa gerakan kedaulatan rakyat sama dengan people power agar dengan tafsiran tersebut banyak orang bisa ditangkap," kata Said Didu melakui akun Twitternya @msaid_didu pada Rabu (15/5/2019).

Untuk diketahui, Dewan Pengarah Badan Pemenangan Nasional (BPN) Prabowo-Sandi, Amien Rais menyerukan agar gerakan people power diganti. Amien beralasan untuk melawan tindakan kecurangan yang terjadi selama Pemilu 2019 akan diubah dengan gerakan kedaulatan rakyat.

Hal tersebut diungkap Amien saat melakukan pidato penutupan dalam acara 'Mengungkap Fakta-fakta Kecurangan Pilpres 2019' di Grand Sahid Jaya, Tanah Abang, Jakarta Pusat, Selasa (14/5/2019).

Dalam pidatonya, Amien mengajak para peserta untuk mendoakan anggota BPN yang baru ditahan kepolisian, Eggi Sudjana. Menurutnya Eggi ditahan karena people power, karena itu Amien menggantinya dengan kalimat kedaulatan rakyat.

"Ini sudah azan, jadi sebelum doa saya ingatkan Eggi Sudjana ditangkap polisi karena bicara poeple power tapi kita gunakan gerakan kedaulatan rakyat," ujar Amien di Sudirman, Jakarta Pusat, Selasa (14/5/2019).

Sumber : Suara.com