GKR Pembayun Jadi Putri Mahkota, Bergelar GKR Mangkubumi

05 Mei 2015 19:50 WIB Ujang Hasanudin News Share :

GKR Pembayun diangkat menjadi putri mahkota dengan gelar GKR Mangkubumi

Harianjogja.com, JOGJA-Raja Kraton Ngayogyakarta Hadiningrat yang juga sebagai Gubernur DIY Sri Sultan Hamengku Buwono X tengah mempersiapkan putri pertamanya Gusti Kanjeng Ratu (GKR) Pembayun menjadi penerus tahta Kraton.

Persiapan Pembayun menjadi Putri Mahkota Kasultanan Ngayogyakarta ini dikuatkan dalam prosesi Dawuh Rojo yang digelar secara tertutup di Siti Hinggil, Komplek Kraton, Selasa (5/5/2015).

Dalam prosesi Dawuh Rojo tersebut, Sultan mengganti gelar Pembayun menjadi GKR Mangkubumi Hamemayu Hayuning Bawono Langgeng Ing Mataram.

Prosesi Dawuh Rojo ini hanya berlangsung sekitar 20 menit. Sultan datang ke Siti Hinggil bersama permaisuri GKR Hemas dari kediamannya di Kraton Kilen sekitar pukul 10.50 WIB. Sultan mengenakan pakaian kebesaran Raja Kraton.

Sebelumnya sejumlah Krabat Kraton, sentono dalem, dan abdi dalem datang lebih dulu ke Siti Hinggil. Sekitar pukul 11.10 WIB, Sultan keluar dari Siti Hinggil diikuti Krabat Kraton. Pertemuan Sultan bersama kerabatnya dilanjutkan di Kraton Kilen.

Namun sejumlah Krabat Sultan lainnya tidak hadir dalam acara ini, seperti Kanjeng Gusti Pangeran Haryo (KGPH) Hadiwinoto, Gusti Bendoro Pangeran Haryo (GBPH) Prabukusumo, dan GBPH Yudhaningrat. Ketiga adik Sultan ini, dalam beberapa kesempatan, memang kerap bersebrangan dengan Sultan.

Sumber Harian Jogja di internal Kraton membenarkan perubahan gelar Pembayun menjadi GKR Mangkubumi Hamemayu Hayuning Bawono Langgeng Ing Mataram. "[Kalau] acara internalnya tadi disebut Dawuh Rodjo," kata sumber yang bergelar Kanjeng Pangeran Haryo (KPH) itu.

Sumber internal Kraton lainnya yang memiliki gelar Kanjeng Raden Tumenggung mengatakan selain mengukuhkan gelar Pembayun, Sultan juga mengucapkan bahwa tahta Kraton harus dipegang oleh keturunan Sultan langsung.

"Penerusku kudu pancerku [keturunan sedarah] dewe," katanya menirukan ucapan Sultan, Selasa.

Sambil mewanti-wanti agar namanya tidak disebutkan di koran, ia mengatakan, gelar Mangkubumi yang dimiliki Pembayun otomatis menjadi Putri Mahkota yang akan melanjutkan kepemimpinan Kraton, "Otomatis sebagai putri mahkota," kata dia.