Advertisement

Pembangunan Gardu Induk Pensuplai Listrik di IKN Capai 50 Persen

Newswire
Senin, 27 November 2023 - 08:07 WIB
Sunartono
Pembangunan Gardu Induk Pensuplai Listrik di IKN Capai 50 Persen

Advertisement

Harianjogja.com, BALIKPAPAN—Pembangunan gardu induk berteknologi Gas Insulated Switchgear (GIS) untuk mengatur distribusi listrik di Ibu Kota Nusantara khususnya kawasan induk pusat pemerintahan (KIPP), sudah mencapai 50 persen, kata General Manager PLN Unit Induk Pembangkitan Kalimantan Bagian Timur, Raja Muda Siregar.

“GIS 4 KIPP/Sepaku 150 kV atau GIS 4 IKN menunjukkan progres pembangunan yang positif. Jadwal berikutnya adalah pemasangan peralatan di Maret hingga April 2024. Target kami sudah COD (Commercial Operation Date) atau beroperasi pada Mei 2024,” kata Raja dalam siaran pers di Balikpapan, Kaltim, Senin.

Advertisement

Hal tersebut dimungkinkan karena sejumlah pekerjaan dasar struktur dan fondasi bangunan telah selesai 100 persen. Rencana pekerjaan selanjutnya akan dilakukan penguatan struktur, pengecoran balok dan pemasangan peralatan elektromekanik di sejumlah area termasuk pengecoran fondasi switchyard trafo, meratakan tanah untuk lahan parkir, dan menguji tekan beton.

BACA JUGA : Prabowo-Gibran Dipastikan Akan Lanjutkan Proyek IKN

Raja menambahkan, GIS 4 IKN menjadi bagian dari empat infrastruktur ketenagalistrikan yang masuk dalam stream 1 atau menjadi tanggung jawab PLN UIP KLT. Selain GIS 4, terdapat pula proyek pembangunan Gardu Induk (GI) 150 kV Kariangau Ext 2 LB Arah GIS 4 IKN/Sepaku, jalur transmisi Saluran Udara Tegangan Tinggi (SUTT) 150 kV dari Kariangau ke Landing Point GIS 4 IKN/Sepaku, dan SKTT/SUTT 150 kV Landing Point GIS 4 KIPP ke GIS 4 IKN/Sepaku.

Raja juga menjamin GIS 4 IKN akan menjadi salah satu daya dukung kelistrikan yang andal. GIS dipilih sebagai substansi sistem tenaga listrik lantaran menggunakan gas isolasi, yaitu sulfur hexafluoride (SF6) yang memiliki sifat menolak listrik yang sangat baik. Selain itu, dari sisi konstruksi GIS lebih kompak sehingga membutuhkan ruang fisik bangunan yang lebih kecil.

“GIS juga lebih tahan terhadap kondisi lingkungan ekstrem seperti cuaca buruk, polusi, dan gempa bumi. Keandalannya tinggi karena isolasi gas tidak dipengaruhi oleh kelembaban atau polusi,” papar Raja.

Pembandingnya adalah gardu induk biasa yang menggunakan sistem AIS (Air Insulated Substation), yang menggunakan udara sebagai medium isolasi. Konduktor dan peralatan lainnya terpapar langsung ke udara sehingga AIS lebih rentan terhadap kondisi lingkungan ekstrem. Kinerja AIS dapat dipengaruhi oleh kelembaban, polusi, dan faktor lingkungan lainnya,” katanya.

GIS juga memerlukan pemeliharaan yang lebih sedikit. Karena isolasi gas tidak memerlukan perawatan rutin dan umumnya memiliki umur layanan yang lebih lama sementara AIS yang lebih banyak pemeliharaan karena komponen yang terpapar langsung ke udara dapat mengalami degradasi lebih cepat.

“GIS menjadi jawaban atas tugas yang diberikan kepada PLN dalam membangun sistem kelistrikan dengan konsep IKN yang mengedepankan listrik yang smart,” jelas Raja.

Saat ini sistem kelistrikan di wilayah Kalimantan Timur dalam Sistem Mahakam telah tersambung dengan Sistem Barito di Kalimantan Selatan dan Kalimantan Tengah. Seluruhnya menghasilkan daya mampu sebesar 2.369 Mega Watt (MW). Daya tersebut surplus jauh di atas beban puncak yang saat ini masih 1.545 MW.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Sumber : Antara

Advertisement

Harian Jogja

Video Terbaru

Advertisement

Harian Jogja

Advertisement

alt

Kronologi Perundungan Siswa SMP di Gunungkidul hingga Jarinya Putus

Gunungkidul
| Jum'at, 23 Februari 2024, 13:47 WIB

Advertisement

alt

Rayakan Imlek, Solo Safari Sambut Pengunjung dengan Beragam Acara Seru

Wisata
| Senin, 12 Februari 2024, 17:57 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement