Advertisement

Muhammadiyah Sebut Pejabat Sebaiknya Tak Dilarang Buka Puasa Bersama

Lukman Nur Hakim
Kamis, 23 Maret 2023 - 22:47 WIB
Budi Cahyana
Muhammadiyah Sebut Pejabat Sebaiknya Tak Dilarang Buka Puasa Bersama Sekretaris Umum PP Muhammadiyah Abdul Mu'ti - umm.ac.id

Advertisement

Harianjogja.com, JAKARTASekretaris Umum Pimpinan Pusat Muhammadiyah, Abdul Mu’ti, memberikan tanggapan atas larangan buka puasa bersama untuk kalangan menteri dan pejabat negara. Larangan tersebut dikeluarkan oleh Presiden Joko Widodo (Jokowi).

Abdul Mu’ti menyebut larangan buka puasa bersama jika tidak dipahami dengan benar akan mengurangi rasa kekeluargaan saat Ramadhan.

Advertisement

"Larangan buka bersama itu jika tidak dipahami dengan benar, bisa berdampak pada berkurangnya suasana kekeluargaan dan ukhuwah di Bulan Ramadhan," kata Abdul Mu’ti di akun Instagram pribadinya, Kamis (23/3/2023).

Abdul Mu’ti melihat seharusnya adanya kegiatan buka puasa bersama dapat dijadikan momentum untuk mencairkan hubungan antara sesama pejabat atau membuka ruang komunikasi antara pejabat dan masyarakat.

Sekum PP Muhammadiyah ini juga mengatakan selama buka puasa bersama tidak menggunakan anggaran negara, ada baiknya hal tersebut tidak dilarang.

“Sepanjang tidak menggunakan anggaran negara dan tetap dilaksanakan secara sederhana, tidak seharusnya para pejabat negara dilarang menyelenggarakan buka bersama," tulisnya

Sebelumnya, Presiden Jokowi melarang para menteri dan pejabat negara menggelar acara buka bersama pada bulan puasa tahun ini.

Arahan itu tertuang dalam surat Sekretaris Kabinet Republik Indonesia Nomor 38/Seskab/DKK/03/2023 perihal arahan terkait penyelenggaraan buka puasa bersama.

Surat arahan tersebut ditujukan kepada para menteri Kabinet Indonesia Maju, Jaksa Agung, Panglima TNI, Kapolri dan kepala badan/lembaga, dimana terdapat tiga poin dalam surat arahan Kepala Negara.

Pertama, ditekankan lantaran masih dalam rangka penanganan Covid-19 saat ini dalam transisi dari pandemi menuju endemi, sehingga masih diperlukan kehati-hatian.

Kedua, sehubungan dengan hal tersebut, pelaksanaan buka puasa bersama pada bulan suci Ramadan 1444 Hijriah agar ditiadakan.

Ketiga, dalam arahan ini diminta agar Menteri Dalam Negeri (Mendagri) agar menindaklanjuti arahan tersebut di atas kepada para gubernur, bupati dan wali kota.

"Demikian disampaikan agar Saudara mematuhi arahan Presiden dimaksud dan meneruskan kepada seluruh pegawai di instansi masing-masing," tulis dalam surat yang diterima Jaringan Informasi Bisnis Indonesia, Kamis (23/3/2023).

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Sumber : JIBI/Bisnis.com

Advertisement

Harian Jogja

Video Terbaru

Advertisement

Harian Jogja

Advertisement

alt

Jadwal KRl Solo Jogja Kamis 20 Juni 2024, Berangkat dari Stasiun Palur hingga Solo Balapan

Jogja
| Kamis, 20 Juni 2024, 01:17 WIB

Advertisement

alt

Indonesia Punya Pantai Terbaik untuk Berselancar, Ini Daftarnya

Wisata
| Senin, 17 Juni 2024, 15:27 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement