Advertisement

Natal, Gencatan Senjata Rusia vs Ukraina Libur

Erta Darwati
Kamis, 15 Desember 2022 - 14:37 WIB
Bernadheta Dian Saraswati
Natal, Gencatan Senjata Rusia vs Ukraina Libur Ilustrasi - Militer Ukraina klaim serang pertahanan udara Rusia di Kherson, Rabu (2/11/2022). - Istimewa

Advertisement

Harianjogja.com, JAKARTA—Rusia menegaskan tidak akan ada gencatan senjata saat Natal, setelah hampir 10 bulan berperang melawan Ukraina.

Meski tak ada gencatan senjata, puluhan tahanan termasuk orang Amerika telah dibebaskan, itu menunjukkan adanya komunikasi antar kedua belah pihak.

Advertisement

PROMOTED:  Dari Garasi Rumahan, Kini Berhasil Perkenalkan Kopi Khas Indonesia di Kancah Internasional

Meski demikian, Rusia dan Ukraina hingga kini tidak terlibat dalam pembicaraan untuk mengakhiri pertempuran, yang sebelumnya berkecamuk di Timur dan Selatan hingga Ibu Kota Kyiv pada Rabu (14/12/2022).

Puluhan ribu orang telah tewas, jutaan lainnya mengungsi ke negara lain, dan kota-kota di Ukraina telah hancur sejak Rusia menginvasi pada (24/2/2022).

Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky mengatakan tidak akan ada ketenangan untuk saat ini dan kedepan.

Baca juga: Animo Wisatawan Datangi DIY Tinggi, PHRI DIY: Jangan Sampai Ada Nuthuk Harga!

"Tidak ada ketenangan di garis depan," kata Zelensky dalam pidato video malam, seperti dilansir dari CNA, Kamis (15/12/2022).

Pada pekan ini, Zelensky mengatakan bahwa Rusia harus mulai mundur menjelang Natal sebagai langkah untuk mengakhiri konflik, yang terbesar di Eropa sejak Perang Dunia II.

Moskow langsung menolak permintaan itu, dengan mengatakan bahwa Ukraina harus menerima kehilangan wilayahnya ke Rusia sebelum kemajuan apapun di negara itu dapat dicapai.

Meskipun tidak ada pembicaraan damai, ratusan tahanan Ukraina telah dibebaskan dalam beberapa pekan terakhir.

Pihak Kyiv mengatakan bahwa pembebasan puluhan tahanan terbaru itu termasuk seorang warga negara Amerika Serikat (AS).

Kepala administrasi kepresidenan Ukraina, Andriy Yermak mengidentifikasi orang AS itu sebagai Suedi Murekezi, yang disebutnya telah berjuang untuk rakyat Ukraina sebelum akhirnya di tahanan Rusia.

Melansir dari The Washington Post bahwa Murekezi adalah seorang veteran Angkatan Udara AS yang lahir di Uganda.

Sementara itu, juru bicara (jubir) keamanan nasional Gedung Putih, John Kirby tidak menyebutkan nama orang Amerika yang dibebaskan itu, dengan alasan masalah privasi.

Kirby mengatakan saat ini kekerasan sedang terjadi di antara kedua negara itu dan berharap bisa segera mengakhiri permusuhan.

"Mengingat apa yang kita lihat di udara dan di darat di Ukraina, sulit untuk menyimpulkan bahwa perang ini akan berakhir pada akhir tahun," kata Kirby.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Advertisement

alt

Kapan Bantul dan Kulonprogo Tersambung Lewat JJLS? Ini Jadwalnya

Jogja
| Rabu, 08 Februari 2023, 06:27 WIB

Advertisement

alt

Meski Ada Gempa, Minat Masyarakat ke Turki Tak Surut

Wisata
| Selasa, 07 Februari 2023, 22:17 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement