Advertisement

Waduh! Pakar Sebut Kasus Covid-19 China Potensi Melonjak Lagi

Erta Darwati
Senin, 12 Desember 2022 - 09:57 WIB
Bernadheta Dian Saraswati
Waduh! Pakar Sebut Kasus Covid-19 China Potensi Melonjak Lagi Pemerintah Kota Beijing mendorong perusahaan untuk merekrut lebih banyak kurir sembari memperluas "daftar putih" kurir dari 5.000 menjadi 40.000 orang selama dua pekan terakhir, di tengah upaya pengendalian Covid-19 di China. - Antara

Advertisement

Harianjogja.com, JAKARTA—Media pemerintah China pada Minggu (11/12/2022) menyampaikan peringatan dari salah satu pakar kesehatan di negara itu bahwa ada potensi lonjakan kasus baru Covid-19 usai kebijakan pelonggaran pembatasan.

Adapun kekhawatiran masyarakat akan infeksi Covid-19 setelah pelonggaran membuat toko-toko dan restoran di Beijing menjadi sepi. Saat ini, China telah melonggarkan aturan untuk mengurangi tes Covid-19, mengizinkan orang dengan kasus positif Covid-19 untuk menjalani karantina di rumah, dan mengakhiri penguncian wilayah (lockdown) dalam skala besar.

Advertisement

PROMOTED:  Dari Garasi Rumahan, Kini Berhasil Perkenalkan Kopi Khas Indonesia di Kancah Internasional

Sementara itu, ahli epidemiologi terkemuka di China, Zhong Nanshan mengatakan pada Minggu (11/12/2022) bahwa varian Virus Omicron di China sangat mudah menular dan dapat menyebabkan lonjakan kasus baru.

"Mutasi Omicron (saat ini) sangat menular, satu orang dapat menularkan kepada 22 orang," kata Zhong Nanshan, penasihat utama pemerintah selama pandemi Covid-19, seperti dilansir dari CNA, Senin (12/12/2022).

Baca juga: Psikolog: Pasutri Tak Hanya Butuh Keintiman Fisik, tetapi Juga Emosional

Menurutnya, oleh karena penularan Virus Omicron sangat cepat, maka pencegahan apapun tetap akan sulit untuk memutus rantai penularan.

"Saat ini, epidemi di China, virus menyebar dengan cepat, dan dalam keadaan seperti itu, sekuat apa pun pencegahan dan pengendaliannya, akan sulit untuk sepenuhnya memutus rantai penularan," lanjutnya.

Sebelumnya, kebijakan Nol-Covid di China memicu protes nasional, karena telah menghancurkan ekonomi dan lockdown yang mengharuskan warga berada di rumah.

Akan tetapi, kini China menghadapi lonjakan kasus Covid-19, dengan jutaan lansia yang masih belum divaksinasi sepenuhnya, dan rumah sakit kini kekurangan dana untuk menangani pasien dalam jumlah besar.

Direktur Departemen Urusan Medis di Komisi Kesehatan Nasional, Jiao Yahui, mengatakan pada Jumat (9/12/2022) bahwa China memiliki tempat tidur unit perawatan intensif untuk 10.000 orang. Selanjutnya, ada 106.000 dokter dan 177.700 perawat akan dialihkan ke unit perawatan intensif untuk mengatasi lonjakan pasien Covid-19.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Sumber : bisnis.com

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Advertisement

alt

Kapan Bantul dan Kulonprogo Tersambung Lewat JJLS? Ini Jadwalnya

Jogja
| Rabu, 08 Februari 2023, 06:27 WIB

Advertisement

alt

Meski Ada Gempa, Minat Masyarakat ke Turki Tak Surut

Wisata
| Selasa, 07 Februari 2023, 22:17 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement