Advertisement

Angka Covid-19 Terus Meroket, Wapres Sebut PPKM Bakal Dievaluasi

Akbar Evandio
Minggu, 13 November 2022 - 14:27 WIB
Jumali
Angka Covid-19 Terus Meroket, Wapres Sebut PPKM Bakal Dievaluasi Wakil Presiden Ma'ruf Amin memimpin rapat koordinasi dengan Gubernur DIY Sri Sultan Hamengkubuwono X dan jajaran Satuan Tugas (Satgas) secara virtual dari kediaman resmi wapres di Jakarta, Rabu (28/7/2021). - Ist/Asdep KIP Setwapres)

Advertisement

Harianjogja.com, BADUNGWakil Presiden (Wapres) RI Ma’ruf Amin mengimbau masyarakat dapat merayakan Hari Raya Natal dan Tahun Baru 2023 (Nataru) dengan tertib dan tetap mengedepankan protokol kesehatan (prokes).

BACA JUGA : Angka Covid-19 di Jakarta Meroket

Advertisement

PROMOTED:  5 Mitos dan Fakta Kesehatan Anak ala Tokopedia Parents

"Di setiap perayaan Idulfitri, Iduladha, Natal, Tahun Baru, itu ada pergerakan masyarakat yang lebih. Masyarakat jangan sampai abai, jangan sampai lalai, jangan sampai [lengah]. Ancaman [Covid-19] ini masih ada," kata Ma'ruf kepada wartawan, dikutip melalui rilis Sekretariat Wapres, Minggu (13/11/2022).

Apalagi, baru-baru ini kasus konfirmasi positif Covid-19 mukai alami lonjakan. Per Sabtu (12/11) kemarin kasus pasien positif bertambah 6.179 orang. Dengan demikian, total kasus Covid-19 sejak awal pandemi hingga kini mencapai 6.556.627 kasus.

Adapun, kasus aktif turut bertambah 1.407 pada Sabtu (12/11) sehingga akumulasi menjadi 49.300 kasus dengan tambahan 33 orang meninggal sehingga total kasus meninggal menjadi 159.068 orang, sedangkan 4.739 orang sembuh sehingga total 6.348.259 kasus sembuh.

Dia mengatakan pemerintah membuka peluang akan memberikan vaksinasi Covid-19 tambahan kedua atau booster kedua bagi masyarakat imbas melonjaknya virus Corona sub varian XBB belakangan ini.

"Dan yang sudah divaksin wajib, supaya di-booster. Bahkan sekarang ada pemikiran untuk booster-nya menambah booster lagi, dua kali booster-nya," ujarnya.

Ma'ruf turut meminta masyarakat segera melakukan vaksinasi tambahan alias booster pertama bila urung melakukannya, sebab dia menilai upaya ini penting untuk membentuk kekebalan pada diri sendiri dan kekebalan kelompok.

Advertisement

Ma'ruf turut memastikan pemerintah akan mengevaluasi kebijakan seputar PPKM dan levelnya di setiap daerah. Dia mengatakan sampai saat ini PPKM masih berada di level 1, apabila hasil evaluasi nantinya menunjukkan perlu penyesuaian, tentu pemerintah akan mengambil langkah ke depannya.

"Kami masih memberlakukan tingkat level 1 di berbagai daerah. Artinya kita masih tetap mewaspadai dan tidak mustahil kalau nanti ada kenaikan, mungkin kita evaluasi lagi," ungkapnya.

PROMOTED:  Kisah Dua Brand Kecantikan Lokal Raup Untung dari Tokopedia: Duvaderm dan Guele

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Sumber : Bisnis

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Piala Dunia 2022

Advertisement

alt

DPAD DIY Bedah Buku Soal Tips Mengelola Keuangan Keluarga

Jogja
| Kamis, 08 Desember 2022, 06:27 WIB

Advertisement

alt

Jalan Layang Paling Membingungkan di Dunia, Perlu 10 Menit Keluar Kalau Salah Jalur

Wisata
| Rabu, 07 Desember 2022, 23:07 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement