Advertisement

Proyek Tol Probolinggo Banyuwangi Terpaksa Dihentikan, Ini Penyebabnya

Muhammad Ridwan
Selasa, 18 Oktober 2022 - 18:17 WIB
Budi Cahyana
Proyek Tol Probolinggo Banyuwangi Terpaksa Dihentikan, Ini Penyebabnya Rest area jalan tol Trans Jawa. - Antara/Oky Lukmansyah

Advertisement

Harianjogja.com, NUSA DUA—Proyek Tol Probolinggo-Banyuwangi terpaksa dihentikan karena hambatan lahan dan kepadatan lalu lintas. PT Jasa Marga (Persero) masih mengkaji kelanjutan pembangunan ruas tol tersebut hingga ke Banyuwangi.

Wakil Menteri BUMN Kartika Wirjoatmodjo menjelaskan kementeriannya telah berdiskusi panjang dengan Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) mengenai kelanjutan proyek tersebut. Pembahasan tersebut menyepakati pembangunan sementara dihentikan sampai di Besuki.

Advertisement

PROMOTED:  5 Mitos dan Fakta Kesehatan Anak ala Tokopedia Parents

Dia menjelaskan terdapat sejumlah faktor yang menyebabkan terhentinya pembangunan hingga ke Banyuwangi. Menurutnya, saat ini volume lalu lintas dari Probolinggo lebih banyak mengarah ke daerah selatan yakni ke Jember.

Di samping itu, Jalan Tol Probolinggo-Banyuwangi akan melalui kawasan konservasi di Baluran. Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan meminta agar pembangunan Jalan Tol Probolinggo-Banyuwangi dilakukan dengan model melayang atau elevated, sehingga konstruksinya akan lebih mahal.

"Kami negosiasi berhenti di situ [Besuki] dulu, apakah akan diteruskan atau jalurnya diganti dari Jember-Banyuwangi," kata Kartika pada Selasa (18/10/2022).

Sebelumnya, Direktur Jenderal Bina Marga Kementerian PUPR Hedy Rahadian menjelaskan pembangunan Jalan Tol Probolinggo-Banyuwangi tidak akan tersambung sampai dengan ujung timur Pulau Jawa hingga 2024.

Dia menjelaskan ruas tersebut nantinya hanya akan tersambung sampai dengan daerah Besuki karena banyaknya permasalahan yang ditemui pada proses pembangunannya.

"Ruas Probowangi [Probolinggo-Banyuwangi] akan kami selesaikan sampai Besuki, karena ini terlalu banyak permasalahan, jadi 2024 kami akan tembuskan sampai Besuki," jelasnya.

Advertisement

Berdasarkan data dari laman Badan Pengatur Jalan Tol (BPJT) Kementerian PUPR, Jalan Tol Probolinggo-Banuwangi yang konsensinya dimiliki PT Jasamarga Probolinggo-Banyuwangi memiliki sebanyak lima ruas yang rencananya tersambung hingga ke Ketapang.

Hingga 3 Oktober 2022, untuk Seksi 1.1 Suko-Kraksaan dengan total panjang 9 kilometer (KM) progres pembebasan lahan telah mencapai 87,59 persen, Seksi 1.2 Kraksaan-Paiton pembebasan lahannya telah mencapai 50,04 km.

BACA JUGA: Dibangun Tahun Depan, Ini Spesifikasi Tol Jogja Bandara YIA

Advertisement

Kemudian, Seksi 1.3 Paiton-Banyuglugur sepanjang 9,4 km progres pembebasan lahan telah mencapai 14,11 persen, Seksi 2.1 Banyuglugur-Besuki sepanjang 16,2 km progres pembebasan lahannya telah mencapai 21,19 persen.

Sementara itu, untuk Seksi 2.2 Besuki-Bajulmati sepanjang 94,68 km dan Seksi 3 Bajulmati-Ketapang yang memiliki panjang 31,04 kilometer hingga saat ini masih dalam proses pembebasan lahan.

PROMOTED:  Kisah Dua Brand Kecantikan Lokal Raup Untung dari Tokopedia: Duvaderm dan Guele

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Sumber : JIBI/Bisnis.com

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Piala Dunia 2022

Advertisement

alt

Stok Darah di PMI DIY Sabtu 3 Desember 2022

Jogja
| Sabtu, 03 Desember 2022, 14:37 WIB

Advertisement

alt

Rawat Ribuan Ikan di Sungai, Rumah Pria Ini Jadi Rujukan Wisata

Wisata
| Sabtu, 03 Desember 2022, 14:57 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement