Advertisement

Lesti Kejora Cabut Laporan, Pasangan Leslar Diadukan ke KPI

Astrid Prihatini Wisnu Dewi
Minggu, 16 Oktober 2022 - 20:27 WIB
Lajeng Padmaratri
Lesti Kejora Cabut Laporan, Pasangan Leslar Diadukan ke KPI Lesti Kejora dan Rizky Billar.-Tangkapan layar - Ist

Advertisement

Harianjogja.com, JOGJA—Pasca memutuskan berdamai, pasangan selebritis Lesti Kejora dan Rizky Billar justru mendapat kecaman warganet. Baru-baru ini, warganet bahkan mengadukan pasangan itu ke Komisi Penyiaran Indonesia (KPI) Pusat.

Usai beberapa waktu lalu membuat tagar boikot Leslar, sapaan pasangan tersebut, warganet kembali membuat langkah baru merespon keputusan Lesti Kejora yang mencabut laporan KDRT kepada suaminya.

Advertisement

PROMOTED:  5 Mitos dan Fakta Kesehatan Anak ala Tokopedia Parents

Warganet ramai-ramai mengadukan Leslar lewat pojok pengaduan KPI. Hal ini disebabkan keputusan Lesti Kejora mencabut laporan KDRT membuat banyak warganet kecewa.

Seperti diketahui, KPI telah melarang pelaku KDRT untuk tampil di televisi. Mengikuti aturan tersebut, stasiun televisi Indosiar langsung ambil langkah tegas dengan memecat Rizky Billar sebagai host acara Dangdut Academy.

Pojok pengaduan KPI pusat banyak menunjukkan pengaduan masyarakat terkait Lesti Kejora dan Rizky Billar. Salah satu aduan masyarakat yang muncul di pojok aduan Komisi Penyiaran Indonesia disampaikan oleh Putra yang meminta dua pasangan yang tengah viral tersebut tidak diberikan panggung.

“Jangan kasih panggung buat pelaku dan korban KDRT yaitu, Lesti dan Billar. Apalagi keduanya sudah mempermainkan hukum di negeri ini, dan sudah membuat gadur,” kata Putra dikutip Solopos.com—jaringan Harianjogja.com—dari laman KPI pada Minggu (16/10/2022).

“Mohon untuk di black list dan tidak ditampilkan ke layar TV dan radio untuk Lesti Kejora dan Rizky Billar, karena mereka sudah tidak layak menjadi publik figur. Kasus KDRT adalah masalah yang sangat pelik dan banyak terjadi di masyarakat. Pencabutan laporan oleh Lesti Kejora memang hak pribadi Lesti Kejora, tetapi dampak dari perbuatannya itu tidak baik bagi semua perempuan korban KDRT,” tulis Mega Candrawati.

“Pencabutan laporan tanpa ada efek jera penahanan bagi pelaku KDRT melukai banyak perempuan korban KDRT. Saat Lesti Kejora melapor ke pihak kepolisian, semua perempuan korban KDRT memiliki tingkat kepercayaan diri yang tinggi untuk speak out dan say no for KDRT. Maka nya banyak slogan L for Lesti and L for love karena dalam cinta tidak ada KDRT,” sambung pelapor atas nama Mega Candrawati.

“Saya bukan korban KDRT tetapi teman dan circle saya banyak terjadi KDRT sehingga saya paham betul efek trauma pada sang perempuan dan anak-anak. Pencabutan laporan dengan cepat tanpa efek jera akan mendatangkan banyak statement para pria pelaku KDRT bahwa KDRT dapat selesai dengan maaf, dan bisa melenggang kangkung dari jeratan hukum serta efek kasus Lesti Kejora yang cabut laporan ke depan akan membuat kepolisian berpikir dua kali untuk menangani kasus KDRT, karena dianggap kapan saja bisa dicabut laporan karena masih cintanya istri dan korban. Sehingga kekhawatiran di masa depan kasus KDRT di anggap masalah internal,” sambung pelapor.

“Padahal disahkan UU KDRT itu penuh perjuangan dan bentuk HAM hakiki untuk melindungi kaum lemah wanita dan anak anak. Kejadian pencabutan laporan oleh publik figur tanpa efek jera penahanan sampai peradilan adalah suatu bentuk penodaan dan pengkhianatan terhadap UU KDRT yang sudah disahkan negara. Sehingga mohon Lesti Kejora dan Rizky Billar tidak lagi tampil di TV dan radio. Terima kasih,” tambah pelapor.

PROMOTED:  Kisah Dua Brand Kecantikan Lokal Raup Untung dari Tokopedia: Duvaderm dan Guele

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Sumber : Antara

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Piala Dunia 2022

Advertisement

alt

Pikun, Nenek Bakar Kasur di Dalam Rumah, Dikira Tungku

Kulonprogo
| Selasa, 29 November 2022, 21:07 WIB

Advertisement

alt

Masangin Alkid, Tembus Dua Beringin Bakal Bernasib Mujur

Wisata
| Selasa, 29 November 2022, 15:07 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement