Advertisement

Disorot Banyak Pihak akibat Tragedi Kanjuruhan, PSSI Malah Bentuk Satgas

Lukman Nur Hakim
Kamis, 13 Oktober 2022 - 16:27 WIB
Nina Atmasari
Disorot Banyak Pihak akibat Tragedi Kanjuruhan, PSSI Malah Bentuk Satgas Ketua Umum PSSI, Mochamad Iriawan (tengah), menyampaikan rencana pembentukan satuan tugas (satgas) untuk transformasi sepak bola Indonesia di Hotel Fairmont, Jakarta, Kamis (13/10/2022) - Bisnis/Lukman Nur Hakim.

Advertisement

Harianjogja.com, JAKARTA - PSSI membentuk satuan tugas (satgas) khusus yang bertujuan untuk transformasi sepak bola Indonesia. Hal ini merupakan kelanjutan dari terjadinya tragedi Kanjuruhan, Malang.

Persatuan Sepak bola Seluruh Indonesia (PSSI) akan membentuk satuan tugas atau satgas terkait dengan transformasi sepak bola Indonesia setelah adanya insiden di Stadion Kanjuruhan yang menewaskan 132 orang, Sabtu (1/10/2022).

Advertisement

PROMOTED:  5 Mitos dan Fakta Kesehatan Anak ala Tokopedia Parents

Ketua Umum PSSI, Mochamad Iriawan, mengatakan bahwa nantinya Satgas tersebut akan berisikan Pemerintah Indonesia, Federation Internationale de Football Association (FIFA), dan Asian Football Confederation (AFC).

Bukan hanya itu, pihak dari Polri, Kementerian Pemuda dan Olahraga (Kemenpora), Kementerian Dalam Negeri (Kemendagri), Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR), dan Kementerian Kesehatan (Kemenkes) juga akan tergabung dalam satgas ini.

"Ini ahli-ahli semua dalam bidang sepak bola maupun safety. Ini pertemuan kami semua diskusi dan pernyataan bersama," ujar Iwan Bule, sapaan Iriawan, saat konferensi pers di Hotel Fairmont, Jakarta, Kamis (13/10/2022).

BACA JUGA: Media Korsel Soroti Komentar Shin Tae-yong Soal Iwan Bule

Selanjutnya Iwan menjabarkan bahwa pihak yang terlibat akan memiliki perannya masing masing dalam setiap lini, seperti pihak kepolisian memiliki peran terkait dengan regulasi dari FIFA dan SOP kepolisian. Kedua panduan kerja ini akan dibahas dalam rapat lanjutan.

Lalu untuk pihak PUPR akan secara khusus mengaudit semua stadion di Indonesia untuk memastikan keamanan dan kenyamanan pertandingan secara kandang maupun tandang. "Menteri [PUPR, Basuki Hadimuljono] saat ini ada di lapangan untuk pastikan arahan Presiden untuk semua stadion," ujar Iwan.

Advertisement

Selanjutnya, untuk pihak Kemendagri akan mengambil peran terkait dengan kepemilikan stadion yang mayoritas dipegang langsung pemerintah daerah. Selain itu, Kemenkes berperan aktif dalam menangani isu kesehatan dalam setiap pertandingan.

Diketahui, dari kesepakatan ini akan dilakukan kembali pada 17 Oktober 2022. Agenda di hari itu akan mempertemukan FIFA, PSSI, dan AFC di Kuala Lumpur, Malaysia.

Pada keesokan harinya, Presiden FIFA Gianni Infantino akan bertemu dengan Presiden Joko Widodo serta PSSI di Jakarta. Pertemuan itu masih akan membahas joint commitment antara FIFA dan pemerintah.

Advertisement

PROMOTED:  Kisah Dua Brand Kecantikan Lokal Raup Untung dari Tokopedia: Duvaderm dan Guele

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Sumber : Bisnis.com

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Piala Dunia 2022

Advertisement

alt

Digitalisasi Pelayanan Publik Sleman: Cepat, Mudah, dan Praktis 

Sleman
| Kamis, 01 Desember 2022, 21:17 WIB

Advertisement

alt

Asyik! Kawasan Groundsill Opak Bakal Jadi Bakal Jadi Destinasi Wisata Baru

Wisata
| Kamis, 01 Desember 2022, 19:17 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement