Advertisement

Bentuk Tim Transformasi Sepak Bola Tanah Air, FIFA Berkantor di Indonesia

Arief Junianto
Sabtu, 08 Oktober 2022 - 07:47 WIB
Arief Junianto
Bentuk Tim Transformasi Sepak Bola Tanah Air, FIFA Berkantor di Indonesia Presiden Jokowi. - Antara

Advertisement

Harianjogja.com, JAKARTA — Presiden Joko Widodo (Jokowi) memastikan Indonesia tidak dikenai sanksi oleh Federasi Sepak Bola Internasional (FIFA) atas kericuhan setelah pertandingan sepak bola Liga 1 di Stadion Kanjuruhan, Malang, Jawa Timur, Sabtu (1/10/2022).

"Berdasarkan surat [dari FIFA] tersebut, alhamdulillah, sepak bola Indonesia tidak dikenai sanksi oleh FIFA," kata Presiden Jokowi dalam keterangan pers daring yang dipantau di Jakarta, Jumat (7/10/2022).

Advertisement

PROMOTED:  5 Mitos dan Fakta Kesehatan Anak ala Tokopedia Parents

Presiden Jokowi mengatakan bahwa surat tersebut adalah tindak lanjut dari komunikasi melalui telepon antara dirinya dan Presiden FIFA Gianni Infantino pada hari Senin (3/10/2022).

Dalam surat tersebut, turut disebutkan bahwa FIFA dan pemerintah Indonesia akan membentuk Tim Transformasi Sepak Bola Indonesia. Itulah sebabnya, guna memaksimalkan kerja tim tersebut, untuk sementara FIFA akan berkantor di Indonesia. "FIFA bersama-sama dengan pemerintah akan membentuk Tim Transformasi Sepak Bola Indonesia," ujar dia.

BACA JUGA: 20 Anggota Polisi Diduga Melanggar Etik Saat Tragedi Kanjuruhan

Melalui tim itu, kata Presiden, FIFA akan menempuh langkah-langkah kolaboratif bersama pemerintah Indonesia dan AFC. Dalam langkah kolaboratif, setidaknya ada lima agenda besar yang disiapkan.

Pertama adalah menetapkan standar keamanan semua stadion di Indonesia yang dipakai untuk pertandingan liga profesional; kedua, mencari formulasi standar protokol pengamanan oleh pihak kepolisian berdasarkan standar internasional; ketiga, sosialisasi dan diskusi bersama manajemen klub dan perwakilan suporter untuk menjaring aspirasi sekaligus komitmen mereka; keempat adalah membahas soal penetapan jadwal pertandingan; serta yang kelima adalah pendampingan oleh para ahli yang berkompeten di bidangnya.

"Dalam waktu dekat, antara Oktober-November ini, Presiden FIFA [Gianni Infantino] akan datang ke Indonesia," ucap Jokowi. 

Advertisement

Diketahui, kericuhan setelah pertandingan sepak bola Liga 1 Arema FC versus Persebaya di Stadion Kanjuruhan pada pada Sabtu lalu menjadi sorotan dunia karena menimbulkan korban tewas hingga 131 orang.

Tragedi Kanjuruhan terjadi karena kerusuhan selepas tuntasnya laga klasik antara Arema Malang dan Persebaya Surabaya yang berakhir dengan skor 2-3. Sejumlah suporter memasuki lapangan dan dijawab keras oleh petugas pengamanan yang melontarkan tembakan gas air mata ke arah tribun.

Berdasarkan data Dinas Kesehatan Kabupaten Malang korban meninggal dunia akibat tragedi di Stadion Kanjuruhan, Kabupaten Malang, Jawa Timur sebanyak 131 orang, sementara 440 orang mengalami luka ringan dan 29 orang luka berat.

Advertisement

Presiden Jokowi telah membentuk Tim Gabungan Independen Pencari Fakta (TGIPF) beranggotakan 13 orang yang diketuai Menteri Koordinator Bidang Politik, Hukum, dan Keamanan Mahfud MD dan didampingi Menpora selaku wakil ketua untuk mengusut Tragedi Kanjuruhan dalam kurun waktu 1 bulan.

Polri juga telah menetapkan enam orang tersangka tragedi Kanjuruhan, yang tiga di antaranya adalah personel kepolisian. Tiga tersangka lainnya dari kalangan penyelenggara pertandingan, yakni Direktur Utama PT Liga Indonesia Baru, Ketua Panpel Arema FC, dan petugas keamanan (security officer) di Stadion Kanjuruhan.

PROMOTED:  Kisah Dua Brand Kecantikan Lokal Raup Untung dari Tokopedia: Duvaderm dan Guele

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Sumber : antara

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Piala Dunia 2022

Advertisement

alt

Sleman Inklusi Siap Wujudkan Disabilitas Unggul

Sleman
| Kamis, 08 Desember 2022, 00:27 WIB

Advertisement

alt

Jalan Layang Paling Membingungkan di Dunia, Perlu 10 Menit Keluar Kalau Salah Jalur

Wisata
| Rabu, 07 Desember 2022, 23:07 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement