Advertisement

Aroma Indonesia-Malaysia di Roti John YK

Sirojul Khafid
Jum'at, 23 September 2022 - 07:37 WIB
Sirojul Khafid
Aroma Indonesia-Malaysia di Roti John YK Anggit Raharja (tengah) bersama tim Jelajah Kuliner di depan Alfamart Jalan Godean, Sleman, Kamis (15/9/2022). - Harian Jogja/Sirojul Khafid

Advertisement

Harianjogja.com, JOGJA—Ungkapan bahwa ‘jenis teman merupakan bagian dari perubahan masa depan’ mungkin benar-benar terjadi pada Anggit Raharja. Saat menjalani pendidikan setingkat Sekolah Menengah Atas, dia juga berkegiatan di pesantren.

Di pesantren ini lah dia bertemu banyak jenis teman, termasuk beberapa orang dari Malaysia. Mungkin kala itu Anggit belum begitu merasakan ‘keuntungan’ memiliki teman dari Malaysia. Barulah beberapa tahun berselang, tepatnya saat hendak membuka usaha Roti John YK, jejak pertemanan Anggit semasa pesantren menjadi penting.

Tentang roti john YK berawal

Saat masih kuliah, tepatnya tahun 2016, Anggit mulai bekerja paruh waktu di café. Pekerjaan ini membuka matanya akan potensi usaha yang menjanjikan di dunia kuliner. Setahun berselang, dia memutuskan membuka usaha sendiri.

PROMOTED:  Resmikan IKM di Umbulharjo, Dinas Perinkopukm Jogja Berharap IKM Naik Kelas

Kala itu, usaha thai tea menjadi pilihan pertama membuka usaha. Sempat berjalan cukup baik, hingga trend thai tea merebak luas di Jogja dan sekitarnya. “Seiring makin populernya thai tea saat itu, saingan jualan juga makin banyak, ibarat usaha ini udah red ocean,” kata Anggit, saat ditemui oleh Tim Jelajah Kuliner: Merawat Masakan Warisan Leluhur di depan Alfamart Jalan Godean, Sleman, Kamis (15/9/2022). Jelajah kuliner ini merupakan kerja sama antara Harian Jogja, Alfamart, dan Badan Otorita Borobudur.

Setelah ceruk usaha thai tea mulai padat, Anggit mulai memikirkan lini usaha kuliner lain. Bermodalkan referensi di Youtube dan lainnya, dia menemukan makanan bernama roti john. Roti khas Malaysia ini berbentuk panjang dengan unsur seperti telur, daging, dan sayuran. Konon, roti john sudah ada di Malaysia sejak tahun 1979-an. 

BACA JUGA: Album 'Kenduri' Rara Sekar: Hidangan Musik dan Gerakan Menghargai Alam

Memasuki tahun 2018, Anggit mulai meramu resep roti john. Di sinilah peran teman Malaysia-nya mulai penting. Lantaran roti john berasal dari Malaysia, maka nama bahan pun khas negari jiran tersebut. Anggit perlu bertanya arti bahan-bahan yang dia dapat di internet dengan teman Malaysia yang dia kenal semasa di pesantren.

“Waktu itu nyari resep, trial and error sampai empat bulan. Baru setelah dapet resep yang sekiranya pas, berani buka Roti John ini,” kata pemuda yang sebelumnya kuliah di Universitas Negeri Yogyakarta Prodi Managemen Pemasaran angkatan 2010.

Meski tahun itu penjual roti john dengan berbagai merk sudah ada sekitar 15 orang di Jogja, namun bagi Anggit ini masih tergolong aman, atau istilahnya blue ocean. Agar punya ciri khas Jogja, dia menamai merk dagangnya Roti John YK.

Advertisement

Pria berusia 26 tahun memulai penjualan rotinya melalui event-event seperti sunday morning, event konser, pameran, dan lainnya. Namun setelah dirasa perlu penjualan yang konsisten, dia memutuskan menyewa lapak di depan Alfamart Anggajaya, Condong Catur, Depok, Sleman.

“Pengajuan nyewa lapak di depan Alfamart gampang banget, awalnya kaget, aku kira susah atau gimana. Tinggal ajukan mau jualan apa, nyerahin fotocopy KTP, sama materai dan uang sewa. Itu aja,” kata Anggit.

Pada hari pertama buka usaha Roti John YK, hanya tiga potong roti yang terjual. Kala itu dia masih mengurus sendiri. Namun usaha Anggit perlahan mulai berkembang. Hingga kini dia memiliki enam outlet yang semuanya berada di depan Alfamart. Pernah saat sedang ramai, satu outlet bisa menjual 100 potong roti. Ramainya konsumen Alfamart sedikit banyak berdampak pada penjualan Roti John YK.

Advertisement

Layaknya hidup, usaha juga kadang naik-turun. Dalam usaha roti, Anggit merasakan betul goncangan usahanya saat pandemi Covid-19 melanda. Awal-awal pandemi, penjualannya menurun. Untungnya, hal ini direspon oleh managemen Alfamart dengan meringankan biaya sewa.

BACA JUGA: Ada Pembangunan Jembatan, Omzet Sate Pak Pong Turun Drastis

Saat pandemi sedang parah-parahnya, para Usaha Kecil Menengah yang berjualan di depan Alfamart tidak perlu membayar sewa selama beberapa bulan. Setelah pandemi mulai mereda, masih ada potongan 50 persen harga sewa.

“Saat ada keluhan seperti air keran bocor atau listrik bermasalah, enggak sampai 24 jam lapor, managemen Alfamart langsung merespon,” katanya.

Advertisement

Meski dihempas pandemi, Anggit memutar otak untuk tetap mempertahankan usahanya. Dia memaksimalkan penjualan secara online melalui ojek online. Dengan perlahan, penjualan setelah pandemi mulai membaik, sekitar 25 potong roti sehari.

Saatnya membuat cerita

Enam tahun menjalankan usaha membuat Anggit memetik beberapa prinsip dalam usaha. Selain persisten, pengusaha juga perlu terus menyesuaikan produknya dengan target sasaran. Roti john di Malaysia umumnya rasa gurih. Namun lantaran di Jawa, khususnya Jogja, Anggit menambah varian rasa manis.

“Orang Jawa umumnya suka manis, jadi lebih enak kalau ada varian rasa manis,” kata Anggit.

Advertisement

Selain modifikasi rasa, pemasaran dan promo juga penting diperhatikan. Pengusaha perlu fleksibel dengan keadaan sekitarnya. Namun perlu diperhatikan, perlu ada tujuan yang jelas dari setiap upaya.

Kini yang lebih menjadi pekerjaan rumah Anggit yaitu mengedukasi arti roti john. Masih banyak yang belum paham, apabila roti john merupakan jenis makanan bukan merek. “Roti john itu sama seperti martabak. Dia jenis makanan bukan merek tertentu,” katanya.

Roti john merupakan roti panjang dengan isian telur, daging, san sayur. Bentuknya yang panjang bisa untuk dimakan beberapa orang. Selain lebih hemat, bentuk ini bisa menjadi ajang untuk makan bersama keluarga atau sesama teman.

Tentu edukasi ini memerlukan waktu yang panjang. Martabak mungkin sudah lebih popular dengan berbagai cerita masa lalunya. “Kini saatnya roti john untuk membuat ceritanya sendiri,” kata Anggit.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Advertisement

alt

Peringati HUT Ke-92, Gereja Santa Theresia Brosot Gerakkan Persaudaraan

Kulonprogo
| Rabu, 05 Oktober 2022, 01:27 WIB

Advertisement

alt

Rasakan Sensasi Makan Nasgor Bercitarasa Tengkleng ala Grage Ramayana Hotel

Wisata
| Senin, 03 Oktober 2022, 07:17 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement