Advertisement

Penduduk Nonpermanen di Kota Magelang Diminta Mendaftar

Nina Atmasari
Jum'at, 16 September 2022 - 17:47 WIB
Nina Atmasari
Penduduk Nonpermanen di Kota Magelang Diminta Mendaftar Kegiatan sosialisasi Peraturan Perundang-undangan terkait Pendaftaran Penduduk Non-Permanen yang diselenggarakan oleh Dinas Kependudukan dan Pencatatan Sipil (Disdukcapil) di Aula Adipura, Kamis (15/09/2022). - Ist/dok Prokompim Pemkot Magelang

Advertisement

Harianjogja.com, MAGELANG - Kota Magelang belum memiliki data penduduk nonpermanen baik jumlah, persebaran dan mobilitasnya. Terlebih lagi, saat ini di Kota Magelang terdapat universitas negeri yang tentunya banyak sekali mahasiswa dari luar Kota Magelang yang menetap secara non-permanen.

Hal ini terungkap pada acara sosialisasi Peraturan Perundang-undangan terkait Pendaftaran Penduduk Non-Permanen yang diselenggarakan oleh Dinas Kependudukan dan Pencatatan Sipil (Disdukcapil) di Aula Adipura, Kamis (15/09/2022).

Pada kesempatan ini hadir camat, lurah, perwakilan Ketua RT dan RW, dan Ketua Tim Penggerak PKK Kelurahan se-Kota Magelang.

Sekretaris Daerah Kota Magelang Joko Budiyono menyatakan, perpindahan tempat tinggal penduduk merupakan hak asasi setiap penduduk. Namun terkadang tidak semua perpindahan penduduk diiringi dengan perubahan pada dokumen kependudukan, yaitu alamat pada Kartu Keluarga dan KTP.

Baca juga: Buka Festival Kota Lama Semarang, Ganjar: Konsepnya Beda, Tempatnya Keren

"Banyak penduduk tidak mengurus pindah domisili dengan dalih hanya sementara, dan tidak dengan tujuan menetap seterusnya. Namun, perpindahan domisili sementara ini tetap harus didaftarkan ke Dinas Dukcapil setempat sebagai penduduk non-permanen," jelas Joko.

Pendaftaran penduduk nonpermanen bertujuan untuk mewujudkan tertib administrasi kependudukan dalam mengetahui jumlah penduduk nonpermanen dan mendukung tercapainya manfaat data penduduk nonpermanen di Kota Magelang. Sehingga goalnya Disdukcapil Kota Magelang dapat memiliki database penduduk nonpermanen yang lengkap dan akurat.

Data penduduk nonpermanen ini nantinya digunakan untuk memberikan representasi untuk perencanaan pembangunan, alokasi anggaran, pembangunan demokrasi, pencegahan kriminal dan penegakkan hukum serta verifikasi dan validasi dalam layanan publik.

"Untuk mencapai keberhasilan pendataan penduduk nonpermanen diperlukan kerjasama dan dukungan dari semua kalangan seperti RT/RW, pemilik kos, pondok pesantren, perusahanan dan semua elemen masyarakat. Negara memiliki kepentingan untuk mengetahui setiap pergerakan penduduknya, hal ini semata-mata untuk kemanaan nasional dan jaminan sosial nasional," tandasnya.

Baca juga: Hadiri Haul Kiai Ageng Gribig, Airlangga: Ini Pesan Orang Tua dan Buyut Kami

Advertisement

Kepala Dinas Dukcapil Kota Magelang Larsita menerangkan, berdasarkan Permendagri Nomor 74 Tahun 2022, penduduk nonpermanen adalah penduduk warga negara Indonesia dan orang asing yang bertempat tinggal di luar alamat domisili sebagaimana tertera pada KTP elektronik, KK, surat keterangan tempat tinggal yang dimilikinya paling lama 1 (satu) tahun dan tidak bertujuan untuk menetap.

Saat ini Disdukcapil tengah mengembangkan inovasi Pelayanan Fasilitasi Pindah Datang (Pelas Pindang) untuk memudahkan pendaftaran bagi penduduk nonpermanen di Kota Magelang.

Menurut Larsita, "Pelas Pindang" akan memberikan kemudahan, kecepatan dan efisiensi waktu dalam layanan penerbitan Surat Keterangan Pindah Warga Negara Indonesia (SKPWNI) untuk diproses pindah antar Kabupaten/Kota/Provinsi.

Advertisement

"Selain itu, untuk meningkatkan upaya validasi database kependudukan sehingga terwujud pelaksanaan Gerakan Tertib Administrasi Kependudukan bagi warga, serta mewujudkan pelayanan yang membahagiakan masyarakat," ujarnya.

Adapun mekanismenya pemohon yang sudah berada di Kota Magelang namun pencatatan adminduknya masih berada di daerah asal, dapat mengajukan pelayanan fasilitasi SKPWNI kepada Kepala Disdukcapil Kota Magelang secara tertulis. Disdukcapil akan melakukan pengecekan dalam database konsolidasi, apakah data masih aktif di daerah asal.

Selanjutnya Disdukcapil Kota Magelang akan membuat surat tertulis permohonan fasilitasi SKPWNI ke Disdukcapil daerah asal dan ditindaklanjuti dengan koordinasi untuk pengiriman berkas permohonan yang diperlukan.

Setelah Disdukcapil daerah asal menerbitkan SKPWNI warga, Disdukcapil Kota Magelang akan memproses dan menerbitkan KK dan KTP Kota Magelang bagi warga.

Advertisement

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Advertisement

alt

Pakai Danais, 40 Rumah Warga Miskin Dibangun dengan Arsitektur Gaya Jogja

Jogja
| Senin, 03 Oktober 2022, 04:27 WIB

Advertisement

alt

Perhatian! Sewa Jip di Tebing Breksi Bakal Naik Rp50.000 Mulai 1 November 2022

Wisata
| Minggu, 02 Oktober 2022, 18:27 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement