Advertisement

Suporter Sleman Meninggal, Komunitas Suporter Sepak Bola di Solo Sampaikan Belasungkawa

Haryono Wahyudianto
Rabu, 03 Agustus 2022 - 18:27 WIB
Jumali
Suporter Sleman Meninggal, Komunitas Suporter Sepak Bola di Solo Sampaikan Belasungkawa Ilustrasi. - Reuters

Advertisement

Harianjogja.com, SOLO — Komunitas suporter sepak bola di Solo menyampaikan belasungkawa atas meninggalnya fans PSS Sleman Tri Fajar Firmansyah. Belasungkawa itu disampaikan dengan mengunggah simbol bunga mawar yang layu dan gugur.

Fajar Tri Firmansyah merupakan juru parkir di Mirota daerah Babarsari, Sleman. Dia menjadi korban salah sasaran buntut kerusuhan antarsuporter di Jogja belum lama ini.

Advertisement

PROMOTED:  5 Mitos dan Fakta Kesehatan Anak ala Tokopedia Parents

Tri Fajar Firmansyah sempat menjalani perawatan intensif setelah mengalami retak di kepala. Kemudian, pada Selasa (2/8/22) Tri Fajar Firmansyah dinyatakan meninggal dunia.

Jenazah Tri Fajar Firmansyah disemayamkan di Jl. Babarsari TB 13 no 3, Glendongan, Tambakbayan RT013/001, Caturtunggal, Depok, Sleman.

Meninggalnya anggota Brigata Curva Sud (BCS) itu membuat salah satu komunitas pecinta Persis Solo, Pagar Hijau Manahan, mengucapkan ungkapan belasungkawa. “Tidak ada sepak bola seharga nyawa manusia,” unggahan komunitas itu.

Sejumlah suporter Solo pun melayat ke lokasi sebagai wujud duka cita mendalam kepada sesama suporter.

Surakartans 1923 pun turut menyatakan ungkapan belasungkawa pada Rabu (3/8). Di media sosial, setiap anggota menyampaikan duka sembari mengunggah simbol mawar itu. Surakartans pun mengucapkan selamat jalan kepada korban.

“Turut berduka cita atas berpulangnya saudara kami Tri Fajar Firmansyah, Brigata Curva Sud. Sugeng tindak mas,” keterangan resmi Surakartans.

Advertisement

DPP Pasoepati pun mengirimkan karangan bunga duka cita ke rumah almarhum. Hal itu dikonfirmasi oleh Wakil Presiden Pasoepati, Agus Ismiyadi kepada Solopos.com. Agus mengharapkan kejadian serupa tidak terulang karena tidak ada sepak bola seharga nyawa.

“Kami berempati, kami sangat berduka cita. Ke depan jangan sampai terulang,” kata Agus.

Ia menambahkan rivalitas sepak bola hanya 90 menit dan itu di lapangan. Dia berpesan kerukunan sesama suporter harus terjaga. Jangan sampai membuat onar ke suporter maupun ke masyarakat umum.

Advertisement

Sementara itu, komunitas suporter BCS, BTCY PSS 1976 mengucapkan terima kasih atas kedatangan suporter dari berbagai daerah mengantarkan Tri Fajar Firmansyah ke peristirahatan terakhir.

“Terimakasih kepada teman teman yang sudah menyempatkan waktu untuk mengantarkan anggota keluarga kami ke tempat peristirahatan terakhirnya. Walau ragamu tak lagi bersama, tapi jiwamu kan selalu ada. Selamat jalan, Tri Fajar Firmansyah,” cuit akun @BTCY_PSS1976.

PROMOTED:  Kisah Dua Brand Kecantikan Lokal Raup Untung dari Tokopedia: Duvaderm dan Guele

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Piala Dunia 2022

Advertisement

alt

Kekurangan Lapangan Sepak Bola, Pemkot Jogja Diminta Beli Lahan

Jogja
| Minggu, 27 November 2022, 17:47 WIB

Advertisement

alt

Unik! Hindari Bajak Laut, Rumah di Pulau Ini Dibangun di Bawah Batu Raksasa

Wisata
| Sabtu, 26 November 2022, 17:27 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement