Advertisement

Mengenal 5 Teori Sejarah Penyebaran Agama Islam ke Indonesia

Anshary Madya Sukma
Selasa, 26 Juli 2022 - 16:57 WIB
Bhekti Suryani
Mengenal 5 Teori Sejarah Penyebaran Agama Islam ke Indonesia Umat Muslim melakukan ziarah di Gunung Al-Noor, Mekkah, Arab Saudi, Senin (4/7/2022). Umat Islam percaya Nabi Muhammad menerima kata-kata pertama dari Alquran melalui Jibril di Gua Hira yang berada di gunung tersebut. REUTERS - Mohammed Salem

Advertisement

Harianjogja.com, JAKARTA – Agama Islam merupakan agama yang dianut oleh mayoritas masyarakat Indonesia, dalam sejarah masuknya agama Islam di Indonesia ini memiliki banyak teori-teori yang mendasari persebaran agama Islam

Menurut eks Rektor UIN Syarif Hidayatullah dan sekarang menjabat Ketua Dewan Pers, Azyumardi Azra menyebut bahwa Islam datang ke Indonesia ini sangat kompleks, yang artinya sejarah Islam ke Indonesia tidak hanya berasal dari satu tempat, peran kelompok tunggal dan tidak dalam waktu bersamaan.

Advertisement

PROMOTED:  5 Mitos dan Fakta Kesehatan Anak ala Tokopedia Parents

Dikutip dari jurnal UIN Syahada Padangsidimpuan, banyak perbedaan dari sejarawan tentang topik masuknya Islam ke Indonesia, salah satunya pendapat dari Snouck Horgounje yang mengatakan agama Islam pertama kali dibawa oleh orang India ke Indonesia. 

Namun, ada yang mengatakan Islam dibawa orang Arab, orang China bahkan Eropa.

BACA JUGA: Suporter Bola Bikin Rusuh di Jogja, Sultan: Kenapa Kekerasan Selalu Terjadi?

Ini rincian sejarah masuknya Islam ke Indonesia menurut beberapa teori:

1. Teori Arab 

Dalam teori ini menyatakan bahwa agama Islam pertama kali datang langsung dari Abad ke 7-8 Masehi dengan dibawa oleh para saudagar dari Arab. Lalu, pada teori ini Barus merupakan daerah pertama yang disinggahi muslim Arab, pembuktian teori ini adalah ditemukannya makam yang bertulis Ha-Mim pada 670 Masehi dan penemuan arkeolog akan sumber-sumber epigrafi yang berbentuk batu nisan.

Teori ini didukung oleh Krawfurl, Keijzer, Nieman, de Hollender, J. C. Van Leur, Thomas W. Arnold, Naquib al-Attas, Buya Hamka, Djajadiningrat, Mukti Ali dan tokoh yang paling gigih mempertahan teori ini adalah Naquib al-Attas.

2. Teori Gujarat

Teori ini dikemukakan ilmuwan dari Universitas Leiden, Pijnapel dengan mengatakan bahwa hubungan pedagang Gujarat lah yang memiliki peranan penting penyebaran Islam di Indonesia, teori ini dikembangkan oleh Ilmuwan Belanda, Snouck Hurgronje, menurutnya ulama-ulama Gujarat penyebar Islam pertama di Nusantara, baru kemudian disusul orang-orang Arab.

Hurgronje kemudian alasannya mengembangkan teori ini karena kurangnya fakta yang menjelaskan peranan bangsa Arab dalam penyebaran Islam ke Indonesia, hubungan dagang India –Indonesia telah lama terjalin dan inskripsi tertua tentang Islam terdapat di Sumatera yang menunjukkan hubungan antara Sumatra dan Gujarat.

Advertisement

Teori Gujarat juga didukung oleh Moquette dan menambahkan bukti tentang penemuan batu nisan di Pasai sama dengan batu nisan di Gujarat. Namun, bukti tersebut dikritik seorang jurnalis asal Australia, George Ernest Morrison menurutnya bukti ini tidak lantas Islam berasal dari daerah ini, karena berdasarkan data sejarah raja Pasai pertama wafat pada tahun 698 H/1298 Masehi sedangkan Gujarat masih merupakan kerajaan Hindu, setahun kemudian barulah kerajaan ini menjadi kerajaan Islam.

3. Teori Persia 

Salah satu tokoh dalam teori ini adalah Hoesein Djajaningrat, dalam teori Persia menurut Djajaningrat memiliki bukti yang ditemukan dalam kehidupan  masyarakat di wilayah Indonesia pada abad ke-11 seperti, adanya peringatan 10 Muharram sebagai hari Asyura, yang dikenal sebagai hari peringatan orang syi’ah atas terbunuhnya Husein bin Ali bin Abi Muthalib.

Selanjutnya, ada kesamaan ajaran antara Syekh Siti Jenar dengan ajaran Sufi Iran al-Hallaj dan penggunaan istilah bahasa Iran dalam pengajian quran tingkat awal dalam sistem mengeja huruf Arab, untuk tanda-tanda huruf harakah.

Advertisement

4. Teori Cina

Dalam teori ini menjelaskan bahwa etnis China Muslim sangat berperan dalam proses penyebaran agama Islam di Nusantara. Islam  datang  ke  Cina di Canton (Guangzhou)  pada  masa  pemerintahan Tai Tsung  (627-650)  dari  Dinasti Tang. Lalu, muslim Cina ke Nusantara pada abad ke 7-8 Masehi melalui jalur perdagangan dan wilayah yang pertama kali didatangi adalah wilayah Sumatera. 

Perlu dipahami bahwa teori ini tidak menegaskan tentang awal datangnya Islam ke Indonesia, melainkan tentang peran muslim Cina dalam menyumbangkan data informasi tentang adanya komunitas muslim di Indonesia serta dan perannya dalam perkembangan pada abad ke 15/16 Masehi. Seperti, dalam sumber-sumber China disebutkan bahwa pada abad ke-7 M seorang pedagang Arab menjadi pemimpin sebuah pemukiman Arab Muslim di pesisir pantai Sumatera (disebut Ta’shih).

5. Teori Turki

Selain empat teori diatas, teori Turki juga menyebut bahwa Islam di Indonesia berasal dari muslim di Turki. Dengan bukti bahwa banyaknya ulama Kurdi yang berasal dari Turki mengajarkan islam di Indonesia, seperti kitab Tanwir al-Qulub karangan Muhammad Amin al-Kurdi, selanjutnya terdapat tradisi barzanji yang sudah populer di Indonesia dan banyaknya istilah Kurdi yang dipakai di Indonesia seperti Haji Kurdi, gang Kurdi, jalan Kurdi dan sebagainya.

Advertisement

PROMOTED:  Kisah Dua Brand Kecantikan Lokal Raup Untung dari Tokopedia: Duvaderm dan Guele

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Sumber : JIBI/Bisnis.com

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Piala Dunia 2022

Advertisement

alt

Cegah Longsor di Bukit Bintang, Bahu Jalan Akan Diperkuat

Jogja
| Minggu, 27 November 2022, 19:07 WIB

Advertisement

alt

Unik! Hindari Bajak Laut, Rumah di Pulau Ini Dibangun di Bawah Batu Raksasa

Wisata
| Sabtu, 26 November 2022, 17:27 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement