Advertisement

Jack Dorsey Mundur dari Dewan Direksi Twitter

Khadijah Shahnaz
Kamis, 26 Mei 2022 - 16:17 WIB
Bhekti Suryani
Jack Dorsey Mundur dari Dewan Direksi Twitter Mantan CEO Twitter Jack Dorsey. - Bloomberg

Advertisement

Harianjogja.com, JAKARTA - Mantan CEO sekaligus Founder Twitter Jack Dorsey mengundurkan diri dari Dewan Direksi Twitter pada Rabu (25/5/2022).

Dilansir dari TechCrunch, Jack Dorsey mengundurkan diri dari dewan direksi pada Rabu (25/5/2022). TechCrunch mengatakan Dorsey sudah mulai menjauhkan diri dari platform media sosial yang didirikan bersama, meninggalkan peran kepala eksekutif Twitter akhir tahun lalu untuk fokus pada Block, yang sebelumnya dikenal sebagai Square.

Adapun, rencana Dorsey untuk mengundurkan diri dari dewan direksi Twitter sudah ada sejak dia mengundurkan diri dari posisi CEO. Sebelumnya Dorsey mengatakan akan bertahan sebagai anggota dewan direksi sampai rapat pemegang saham pada 2022.

Mundurnya Dorsey dari Twitter menandai akhir dari sebuah era, di mana Dorsey sudah mengurus Twitter dari resmi didirikan. Terlebih dengan adanya Elon Musk yang berminat untuk mengakuisisi Twitter, yang memungkinkan banyak perubahan di Twitter.

Selain keluarnya Dorsey, Twitter mengeluarkan Egon Durban dari dewan direksi Twitter. Egon Durban merupakan CEO dari Silver Lake, sebuah perusahaan private equity

BACA JUGA: Ambisi Balas Dendam Mo Salah di Liga Champions dan Janji Setia untuk Liverpool

Belum lama ini pun Twitter sedang mengalami masalah akun bot. Di mana membuat Elon Musk menurunkan harga atau bahkan meninggalkan tawarannya senilai US$44 miliar untuk mengakuisisi perusahaan.

Elon Musk meragukan pernyataan Twitter yang mengklaim kalau akun bot atau palsu di platformnya berjumlah 5 persen dari total pengguna aktif harian. Menurutnya, jumlah tersebut setidaknya ada 20 persen dari total akun Twitter.

Di Twitter, bot adalah akun otomatis atau robot yang dapat melakukan hal yang sama seperti manusia nyata. Akun ini bisa mengirim tweet, mengikuti pengguna lain, dan menyukai serta me-retweet postingan orang lain

Bot spam menggunakan kemampuan ini untuk terlibat dalam aktivitas yang berpotensi menipu, berbahaya, atau mengganggu. Bot spam yang diprogram dengan motivasi komersial mungkin membuat cuitan tanpa henti dalam upaya mengarahkan lalu lintas ke situs web untuk suatu produk atau layanan. 

Advertisement

Dikatakan juga bahwa mereka dapat digunakan untuk menyebarkan informasi yang salah atau hoaks dan mempromosikan pesan politik. Bukan itu saja, bot spam juga dapat menyebarkan tautan ke hadiah palsu dan penipuan keuangan lainnya.

Advertisement

Video Terbaru

Berita Lainnya

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Advertisement

alt

Digali dari Arsip HB I, Kraton Luncurkan Katalog Digital Motif Batik Larangan

Jogja
| Minggu, 02 Oktober 2022, 19:47 WIB

Advertisement

alt

Perhatian! Sewa Jip di Tebing Breksi Bakal Naik Rp50.000 Mulai 1 November 2022

Wisata
| Minggu, 02 Oktober 2022, 18:27 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement